kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Dewan Eropa: Uni Eropa harus bermain keras untuk menghadapi China


Jumat, 19 April 2019 / 14:00 WIB
Dewan Eropa: Uni Eropa harus bermain keras untuk menghadapi China

Sumber: South China Morning Post | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - BRUSSEL. Sejumlah otoritas di Eropa menyebut Uni Eropa harus mengadopsi strategi yang lebih menyerang jika ingin bersaing dengan China dalam proyek pembangunan infrastruktur dan mempromosikan nilai-nilainya di Afrika dan Asia.

Reinhard Bütikofer, seorang anggota Parlemen Eropa dan wakil ketua delegasi untuk hubungan dengan China mengatakan bahwa setelah kesepakatan yang dibuat pada KTT Uni Eropa-China pekan lalu, kini sudah saatnya bagi Brussels untuk maju dengan strategi konektivitas global.


Ia menilai selama ini blok tersebut telah bermain bertahan untuk dalam menghadapi pengaruh China. “Tapi Anda tidak akan pernah memenangkan pertandingan sepak bola hanya dengan berhasil mempertahankan tujuanmu sendiri. Anda juga harus bermain keras,” katanya seperti dikutip South China Morning Post.

Pada akhir pertemuan kedua pihak di Brussel pada minggu lalu, Uni Eropa dan Tiongkok mengeluarkan pernyataan bersama di mana mereka berjanji untuk terus menjalin sinergi dalam strategi konektivitas dan perdagangan.

Selama ini Beijing dikenal ambisius dalam perdagangan program pembangunan infrastruktur yang dikenal sebagai Belt and Road Initiative.

Sementara Uni Eropa dalam yang diumumkan pada bulan September, cenderung memiliki rencana untuk melengkapi kebijakan China tersebut.

Bütikofer mengatakan bahwa jika Uni Eropa benar-benar ingin bersaing dengan Cina dalam proyek-proyek pembangunan infrastruktur di seluruh dunia, maka mereka harus menyediakan dana yang sangat besar untuk mengimbangi strategi konektivitas dan menawarkan alternatif yang praktis dan kompetitif kepada negara-negara tuan rumah untuk menyaingi tawaran Beijing.

"Kami telah melakukan kesalahan di masa lalu dengan memungkinkan China untuk mengambil keuntungan dari kebutuhan pembangunan infrastruktur di banyak negara," katanya.

"Jadi sekarang, di bawah strategi konektivitas kami sendiri, kami harus belajar dari Cina. Yaitu jika Anda mengabaikan kesenjangan globalisasi yang sebenarnya, seseorang akan mengisinya untuk Anda," ungkap dia.




TERBARU

Close [X]
×