Di Awal Perang, Ukraina Ingin Damai, Vladimir Putin Tolak Mentah-mentah

Kamis, 15 September 2022 | 05:42 WIB Sumber: Reuters
Di Awal Perang, Ukraina Ingin Damai, Vladimir Putin Tolak Mentah-mentah

ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin menolak mentah-mentah kesepakan damai Ukraina yang direkomendasikan para ajudannya saat terjadinya perang. Sergey Bobylev/TASS Host Photo Agency/Handout via REUTERS 


KONTAN.CO.ID - PARIS. Ada rahasia baru yang terkuak soal perang Ukraina. Yakni, Presiden Rusia Vladimir Putin menolak mentah-mentah kesepakan damai Ukraina yang direkomendasikan para ajudannya saat terjadinya perang. 

Melansir Reuters, saat perang dimulai, utusan utama Vladimir Putin untuk Ukraina mengatakan kepada pemimpin Rusia itu bahwa dia telah mencapai kesepakatan sementara dengan Kyiv yang akan memenuhi permintaan Rusia agar Ukraina tetap berada di luar NATO. Akan tetapi, Putin menolaknya dan terus maju dengan militernya. 

Hal tersebut diungkapkan oleh tiga orang yang dekat dengan kepemimpinan Rusia.

Menurut ketiga sumber tersebut, utusan kelahiran Ukraina, Dmitry Kozak, mengatakan kepada Putin bahwa dia yakin kesepakatan yang dia buat akan menghentikan aksi Rusia untuk mengejar pendudukan skala besar di Ukraina. Rekomendasi Kozak kepada Putin untuk mengadopsi kesepakatan itu dilaporkan oleh Reuters untuk pertama kalinya.

Putin telah berulang kali menegaskan sebelum perang bahwa NATO dan infrastruktur militernya merayap lebih dekat ke perbatasan Rusia dengan menerima anggota baru dari Eropa timur. Selain itu, aliansi tersebut telah bersiap untuk membawa Ukraina ke pihak NATO. Putin secara terbuka mengatakan bahwa itu merupakan ancaman eksistensial bagi Rusia, memaksanya untuk bereaksi.

Baca Juga: Uni Eropa Pastikan Dukungan Tak Tergoyahkan Untuk Ukraina, Termasuk Bantuan Finansial

Namun, meskipun sebelumnya mendukung negosiasi, Putin menjelaskan ketika dihadapkan dengan kesepakatan Kozak bahwa konsesi yang dinegosiasikan oleh ajudannya tidak berjalan cukup jauh dan bahwa ia telah memperluas tujuannya untuk mencakup pencaplokan wilayah Ukraina, kata sumber tersebut. Hasilnya: kesepakatan dibatalkan.

Ditanya tentang temuan Reuters, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan: "Itu sama sekali tidak ada hubungannya dengan kenyataan. Tidak ada hal seperti itu yang pernah terjadi. Ini benar-benar informasi yang salah."

Kozak tidak menanggapi permintaan komentar yang dikirim melalui Kremlin.

Mykhailo Podolyak, seorang penasihat presiden Ukraina, mengatakan Rusia telah menggunakan negosiasi sebagai tabir asap untuk mempersiapkan invasi. Tetapi dia tidak menanggapi pertanyaan tentang substansi pembicaraan atau mengkonfirmasi bahwa kesepakatan awal telah tercapai. 

"Hari ini, kami dengan jelas memahami bahwa pihak Rusia tidak pernah tertarik pada penyelesaian damai," kata Podolyak.

Dua dari tiga sumber mengatakan dorongan untuk menyelesaikan kesepakatan terjadi segera setelah invasi Rusia pada 24 Februari. Dalam beberapa hari, Kozak yakin dia memiliki kesepakatan Ukraina dengan persyaratan utama yang dituntut oleh Rusia dan merekomendasikan kepada Putin agar dia menandatangani kesepakatan, kata sumber tersebut.

Baca Juga: Mengejutkan! Rusia Membeli Senjata Korea Utara untuk Lanjutkan Perang Ukraina

“Setelah 24 Februari, Kozak diberi kekuasaan penuh: mereka memberinya lampu hijau; dia mendapatkan kesepakatan. Dia membawanya kembali dan mereka menyuruhnya untuk pergi. Semuanya dibatalkan. Putin hanya mengubah rencana saat dia melanjutkan perang," kata salah satu sumber yang dekat dengan kepemimpinan Rusia.

Sumber ketiga - yang diberi tahu tentang peristiwa itu oleh orang-orang yang diberi pengarahan tentang diskusi antara Kozak dan Putin - berbeda pendapat tentang waktunya. Dia mengatakan bahwa Kozak telah mengusulkan kesepakatan itu kepada Putin, dan menolaknya, tepat sebelum invasi. 

Semua sumber meminta anonimitas untuk membagikan informasi internal yang sensitif.

Serangan Moskow di Ukraina adalah kampanye militer terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II. Ini mendorong sanksi ekonomi besar-besaran terhadap Rusia dan dukungan militer untuk Ukraina dari Washington dan sekutu Baratnya.

Bahkan jika Putin menyetujui rencana Kozak, masih belum pasti apakah perang akan berakhir. Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen bahwa Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy atau pejabat senior di pemerintahannya berkomitmen pada kesepakatan itu.

Kozak, yang berusia 63 tahun, telah menjadi letnan setia Putin sejak bekerja dengannya pada 1990-an di kantor walikota St. Petersburg.

Baca Juga: Zelensky Minta Negara Barat Percepat Pengiriman Senjata ke Ukraina

Kozak berada di posisi yang tepat untuk merundingkan kesepakatan damai karena sejak 2020 Putin telah menugaskannya untuk melakukan pembicaraan dengan rekan-rekan Ukraina tentang wilayah Donbas di Ukraina timur, yang telah dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia setelah pemberontakan pada tahun 2014. 

Setelah memimpin delegasi Rusia dalam pembicaraan dengan pejabat Ukraina di Berlin pada 10 Februari – ditengahi oleh Prancis dan Jerman – Kozak mengatakan pada konferensi pers larut malam bahwa putaran terakhir dari negosiasi tersebut telah berakhir tanpa terobosan.

Kozak juga adalah salah satu dari mereka yang hadir ketika, tiga hari sebelum invasi, Putin mengumpulkan para kepala militer dan keamanannya serta para pembantu utamanya di aula Yekaterinsky Kremlin untuk pertemuan Dewan Keamanan Rusia.

 

 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru