kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Dunia sibuk melawan corona, Korut luncurkan rudal balistik


Minggu, 29 Maret 2020 / 06:57 WIB
Dunia sibuk melawan corona, Korut luncurkan rudal balistik
ILUSTRASI. Misil-misil Korea Utara. REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Hasbi Maulana

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Utara menembakkan setidaknya satu proyektil tak dikenal ke laut lepas pantai timurnya, kata Kepala Staf Gabungan Korea Selatan pada hari Minggu.

Kementerian Pertahanan Jepang juga melaporkan bahwa proyektil itu tampaknya merupakan rudal balistik. Kementerian mengatakan bahwa rudal itu tidak mendarat di wilayah Jepang atau zona ekonomi eksklusifnya.

"Kami akan terus melakukan yang terbaik untuk mengumpulkan, menganalisis, dan memantau informasi," kata kementerian dalam sebuah pernyataan di Twitter.

Baca Juga: Benarkah tidak ada kasus wabah corona di Korea Utara?

Jika terkonfirmasi sebagai rudal balistik, ini akan menjadi putaran keempat peluncuran bulan ini karena pasukan Korea Utara melakukan latihan militer yang sedang berlangsung, biasanya secara pribadi diawasi oleh pemimpin Kim Jong Un.

Peluncuran uji terakhir sebelum ini adalah pada 21 Maret. Berdasarkan foto-foto yang dirilis oleh media pemerintah Korea Utara, para analis mengidentifikasi senjata-senjata itu sebagai rudal balistik jarak dekat KN-24.

Resolusi Dewan Keamanan PBB melarang Korea Utara menguji coba rudal balistik, dan negara itu telah mendapat sanksi berat atas program rudal dan senjata nuklirnya.

Latihan militer bulan ini telah dilakukan terlepas dari penguncian perbatasan dan tindakan karantina yang diberlakukan di Korea Utara dalam upaya untuk mencegah wabah virus corona baru, atau penyakit yang disebabkan oleh virus yang dikenal sebagai COVID-19.

Negara yang terisolasi secara politik dan ekonomi itu belum melaporkan kasus yang dikonfirmasi, meskipun beberapa ahli asing telah meragukan hal itu.

Dalam latihan militer di awal bulan, tentara Korea Utara di sekitar Kim Jong Un terlihat mengenakan masker wajah pelindung, tetapi dalam foto-foto latihan 21 Maret, masker-maskerĀ itu hilang.

Baca Juga: Trump tulis surat untuk Kim Jong Un, tawarkan kerjasama memberantas virus corona

Maret merupakan waktu yang biasa bagi Korea Utara untuk melakukan latihan militer, termasuk uji coba rudal balistiknya. Namun, selama dua tahun terakhir, Korut telah menghindari peluncuran semacam itu di tengah pembicaraan denuklirisasi dengan Amerika Serikat.

Perundingan-perundingan itu telah terhenti. Serangkaian tes dan latihan militer tahun ini tampaknya bertujuan menggarisbawahi kembalinya Korea Utara ke kebijakan garis keras, kata Ankit Panda, seorang rekan senior di Federasi Ilmuwan Amerika yang berbasis di Washington.

"Ada elemen memproyeksikan citra bisnis-seperti-biasa di tengah situasi COVID-19, tapi saya pikir itu tidak mengesampingkan," katanya.

"Tes-tes ini memungkinkan Kim Jong Un untuk menunjukkan bahwa dia berpegang teguh pada kebijakan garis keras yang dia buat pada Desember 2019."



TERBARU

[X]
×