kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Ekonomi Inggris Jatuh ke Dalam Resesi, Jadi Tantangan Berat Bagi Rishi Sunak


Kamis, 15 Februari 2024 / 16:13 WIB
Ekonomi Inggris Jatuh ke Dalam Resesi, Jadi Tantangan Berat Bagi Rishi Sunak
ILUSTRASI. British Prime Minister Rishi Sunak arrive for the G20 Leaders' Summit in Bali, Indonesia, 15 November 2022. The 17th Group of Twenty (G20) Heads of State and Government Summit runs from 15 to 16 November 2022. MAST IRHAM / POOL/Pool via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  LONDON. Ekonomi Inggris merosot ke dalam resesi pada paruh kedua tahun 2023, menciptakan tantangan berat bagi Perdana Menteri Rishi Sunak yang berkomitmen untuk meningkatkan pertumbuhan menjelang pemilu yang dijadwalkan akhir tahun ini.

Data resmi menunjukkan bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) Inggris mengalami kontraksi sebesar 0,3% selama tiga bulan hingga Desember, yang lebih buruk dari perkiraan. Ini merupakan penurunan dari angka sebesar 0,1% antara Juli dan September tahun sebelumnya.

Menurut survei Reuters terhadap para ekonom, penurunan PDB lebih kecil sebesar 0,1% terjadi pada periode Oktober hingga Desember.

Dalam konteks ini, Sterling melemah terhadap dolar dan euro, sementara investor meningkatkan taruhan mereka terhadap kemungkinan Bank of England (BoE) akan memangkas suku bunga tahun ini. Sementara itu, dunia usaha meminta lebih banyak bantuan dari pemerintah dalam rencana anggaran yang akan segera jatuh tempo pada tanggal 6 Maret.

Baca Juga: Perekonomian Jepang Resmi Masuk Resesi

"Para pelaku bisnis tidak lagi memandang situasi ini dengan ilusi, dan kabar buruk ini jelas akan menjadi peringatan bagi pemerintah," kata Alex Veitch, direktur kebijakan dan wawasan di Kamar Dagang Inggris. "Sang Kanselir harus menggunakan anggarannya dalam kurun waktu kurang dari tiga minggu untuk menetapkan jalur yang jelas bagi perusahaan dan perekonomian agar dapat tumbuh."

Menteri Keuangan Jeremy Hunt menyatakan bahwa ada "tanda-tanda perbaikan pada ekonomi Inggris" dan bahwa "kita harus tetap berpegang pada rencana – dengan memotong pajak bagi pekerjaan dan bisnis untuk membangun ekonomi yang lebih kokoh."

Laporan media menyebutkan bahwa Hunt berupaya untuk memotong miliaran poundsterling dari rencana belanja publik untuk mendanai pemotongan pajak pra-pemilu dalam anggarannya, jika kondisi keuangan mengizinkan.

Kantor Statistik Nasional (ONS) melaporkan bahwa ekonomi tumbuh sebesar 0,1% pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Namun, BoE memperkirakan bahwa pertumbuhan akan sedikit meningkat pada tahun 2024, tetapi hanya sebesar 0,25%.

Baca Juga: Emiten Big Caps di Bursa AS Mencetak Kinerja Moncer Pada 2023

Meskipun demikian, ekonomi Inggris telah mengalami stagnasi selama hampir dua tahun terakhir, meskipun resesi semakin jarang terjadi seiring dengan pertumbuhan ekonomi yang semakin besar dan matang.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan kontraksi terdalam yang pernah terjadi selama dua kuartal pada awal tahun 2020. Sebelumnya, krisis keuangan global memicu resesi parah yang hanya berlangsung selama satu tahun, dari kuartal kedua tahun 2008 hingga kuartal kedua tahun 2009.

Data yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan bahwa tingkat inflasi tetap rendah, sebesar 4,0% pada bulan Januari, memunculkan pembicaraan di kalangan investor mengenai kemungkinan penurunan suku bunga BoE secepatnya pada bulan Juni. Namun, pertumbuhan upah yang kuat yang dilaporkan pada hari Selasa menunjukkan mengapa BoE tetap berhati-hati.

Penurunan PDB pada kuartal keempat merupakan yang terbesar sejak tiga bulan pertama tahun 2021 ketika Inggris memberlakukan pembatasan baru terkait COVID-19.

Baca Juga: Investasi Reksadana Diprediksi Prospektif pada 2024, Tengok Sentimennya Berikut Ini

ONS menyatakan bahwa sektor manufaktur, konstruksi, dan grosir adalah penyumbang terbesar terhadap penurunan PDB selama tiga bulan terakhir tahun lalu. PDB per kapita terus menurun setiap kuartal pada tahun 2023 dan belum pulih sejak awal tahun 2022, yang menandai penurunan terpanjang sejak catatan dimulai pada tahun 1955.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×