CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.003,61   -12,39   -1.22%
  • EMAS973.000 0,21%
  • RD.SAHAM -1.86%
  • RD.CAMPURAN -0.70%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Elon Musk Tunda Kesepakatan Senilai US$ 44 Miliar, Saham Twitter Ambruk


Jumat, 13 Mei 2022 / 20:23 WIB
Elon Musk Tunda Kesepakatan Senilai US$ 44 Miliar, Saham Twitter Ambruk
ILUSTRASI. Elon Musk Tunda Kesepakatan Senilai US$ 44 Miliar, Saham Twitter Ambruk


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Elon Musk men-tweet bahwa kesepakatannya senilai US$ 44 miliar untuk Twitter Inc "sementara ditahan" pada hari Jumat sambil menunggu data tentang proporsi akun palsunya. Kabar ini membuat saham platform media sosial ini terjun.

Musk menambahkan bahwa dia masih berkomitmen untuk tetap akuisisi Twitter. Sebelumnya, Musk memutuskan mengabaikan uji tuntas ketika dia setuju untuk membeli Twitter pada 25 April 2022, dalam upaya untuk membuat perusahaan yang berbasis di San Francisco menerima penawaran terbaik dan terakhir nya. 

Sejak itu, saham Tesla Inc, dimana Musk menjadi CEO nya, telah jatuh di tengah kekhawatiran investor atas inflasi dan potensi perlambatan ekonomi.

Sementara itu, selisih antara harga penawaran dan nilai saham Twitter telah melebar dalam beberapa hari terakhir. Kondisi ini menyiratkan peluang penyelesaian kurang dari 50%, karena investor berspekulasi bahwa penurunan akan mendorong Musk untuk berjalan atau mencari harga yang lebih rendah. 

Baca Juga: Dicicip Elon Musk, Kopiko Ramai di Pemberitaan Media Asing

"Kesepakatan Twitter untuk sementara ditangguhkan, detail yang mendukung perhitungan bahwa akun spam/palsu memang mewakili kurang dari 5% pengguna," kata Musk kepada lebih dari 92 juta pengikut Twitter-nya.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar. Tidak ada reaksi langsung dari investor yang disadap Musk minggu lalu untuk mengumpulkan dana US$ 7,1 miliar.

Musk men-tweet cerita Reuters dari sepuluh hari yang lalu yang mengutip angka akun palsu. Twitter mengatakan bahwa angka tersebut merupakan perkiraan dan jumlah sebenarnya mungkin lebih tinggi.

Perkiraan jumlah akun spam di situs microblogging telah stabil di bawah 5% sejak 2013, menurut pengajuan peraturan dari Twitter, mendorong beberapa analis untuk mempertanyakan mengapa Musk menaikkannya sekarang.

"Metrik 5% ini telah keluar untuk beberapa waktu. Dia jelas akan sudah melihatnya ... Jadi mungkin ini lebih merupakan bagian dari strategi untuk menurunkan harga," kata Susannah Streeter, seorang analis di Hargreaves Lansdown.

Baca Juga: Harga Minyak Koreksi Lebih Dari 1%, Dirundung Ketakutan Resesi Global

Saham Twitter turun 16% ke level US$ 38,06 dalam perdagangan pra-pasar di New York. Nilai itu jauh di bawah US$ 54,20 per harga kesepakatan saham. Sementara saham Tesla Inc naik sekitar 5%.

Saham Tesla telah kehilangan sekitar seperempat nilainya sejak Musk mengungkapkan sahamnya di Twitter pada 4 April, di tengah kekhawatiran dia akan terganggu sebagai kepala eksekutif Tesla dan bahwa dia mungkin harus menjual lebih banyak saham Tesla untuk mendanai kesepakatan.

Ada banyak preseden terbukannya negosiasi ulang harga saham Twitter setelah penurunan pasar. Beberapa perusahaan melakukan reprice terhadap akuisisi yang telah disepakati ketika pandemi Covid-19 merebak pada tahun 2020 dan memberikan kejutan ekonomi global.




TERBARU

[X]
×