kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45774,37   -28,65   -3.57%
  • EMAS1.028.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Florida-Texas, dua negara bagian AS laporkan rekor tertinggi positif corona


Minggu, 05 Juli 2020 / 17:27 WIB
Florida-Texas, dua negara bagian AS laporkan rekor tertinggi positif corona
ILUSTRASI. Seorang warga mengibarkan bendera Amerika saat protes atas perpanjangan perintah tetap berada di rumah untuk memperlambat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di gedung Capitol di Olympia, Washington, Amerika Serikat, Minggu (19/4/2020). REUTERS/Li

Sumber: Reuters | Editor: Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Dua negara bagian Amerika Serikat (AS) Florida dan Texas menjadi titik panas terbaru  atau sentral terbaru dari penyebaran wabah corona  di AS.  Kedua negara ini melaporkan peningkatan rekor satu hari,  dalam penyebaran Covid 19,  Sabtu (4/7) dengan penambahan hampir 20.000 infeksi baru corona.

Dilansir dari Reuters, (5/7), dalam  dua hari berturut-turut, Texas mencatatkan  jumlah pasien positif Covid-19 tertinggi sepanjang masa.  Data ini  berdasarkan  jumlah orang yang dirawat di rumah sakit karena penyakit pernapasan yang sangat menular akibat virus corona.  Texas mencatatkan ada 7.890 pasien, dengan tambahan 238 pasien baru selama 24 jam terakhir.

Di Texas, jumlah kasus baru naik dengan rekor 8.258 pada hari Sabtu. Carolina Utara, Carolina Selatan, Tennessee, Alaska, Missouri, Idaho, dan Alabama mencatat tertinggi harian baru pada hari Jumat.

Adapun di Florida, pasien positif  corona naik dengan rekor 11.458 pada hari Sabtu. Departemen Kesehatan negara bagian  Florida menyebut, ini adalah  kali kedua dalam tiga hari bahwa jumlah kasusnya melonjak lebih dari 10.000 dalam 24 jam.

Tambahan  informasi , jumlah kasus terbaru di Florida, yang belum melaporkan rawat inap di seluruh negara bagian juga  melampaui penghitungan harian tertinggi yang dilaporkan oleh setiap negara Eropa selama puncak wabah coronavirus di sana.

Sebagai perbandingan, negara bagian New York sebelumnya menjadi titik terbanyak pasien corona  pada bulan-bulan lalu. Saat itu, New York melaporkan sebanyak 844  pasien rawat inap dan sebanyak 19.000 tempat tidur rumah sakit yang ditempati oleh pasien COVID-19  saat puncak krisis virus korona.

Selama empat hari pertama bulan Juli, total 14 negara di AS  telah mencatakan lonjakan jumlah orang yang dites positif  virus yang telah membunuh hampir 130.000 orang Amerika.

Virus nan mematikan ini sudah menyebar, setidaknya 18 negara bagian, termasuk tiga yang paling padat penduduknya - California, Texas dan Florida  yang mencatat tingkat infeksi tinggi, pasca tes diagnostik selama dua minggu terakhir ini.

Lonjakan baru-baru ini, yang paling menonjol di negara-negara Selatan dan Barat yang termasuk di antara yang terbaru untuk memberlakukan pembatasan bisnis pada awal pandemi. 

Mayoritas pertunjukan kembang api Hari Kemerdekaan di seluruh negeri dibatalkan, karena pemerintah negara bagian dan lokal mendesak orang Amerika untuk menghindari kerumunan besar, mempraktikkan jarak sosial yang aman serta kewajiban memakai penutup wajah saat berada di depan umum.

Terlepas dari meningkatnya jumlah infeksi, rata-rata setiap hari kematian di AS secara bertahap menurun dalam beberapa pekan terakhir, mencerminkan meningkatnya proporsi tes positif di antara orang muda yang lebih sehat dan kurang rentan terhadap penyakit parah ketika terinfeksi.

Namun, semakin banyak negara melaporkan tren peningkatan yang meresahkan dalam persentase tes diagnostik yang kembali positif - indikator utama penyebaran masyarakat yang oleh para ahli disebut sebagai tingkat kepositifan.

Organisasi Kesehatan Dunia menganggap tingkat kepositifan di atas 5% menjadi perhatian, dan data yang diamati secara luas dari Universitas Johns Hopkins menunjukkan setidaknya 18 negara bagian dengan tingkat rata-rata selama dua minggu terakhir melebihi tingkat itu dan mendaki.

Sebelas negara rata-rata angka dua digit selama tujuh hari terakhir - Arizona (26%), Florida (18%), Nevada (16%), Carolina Selatan (15%), Alabama (15%), Texas (14,5%), Mississippi (14%), Georgia (13%), Idaho 11%), Kansas (10%) dan Utah (10%). Itu naik dari empat negara bagian dengan angka dua digit dua minggu lalu.

Bahkan di California, memimpin negara dengan penutupan tempat kerja di seluruh negara bagian hingga ada mengeluarkan pesan agar tetap di rumah pada 19 Maret karena tingkat positif corona telah merayap hingga rata-rata 7% selama seminggu terakhir.

Dengan latar belakang itu, Walikota Miami-Dade Carlos Gimenez memberlakukan jam malam malam yang tidak terbatas mulai Jumat dan menghentikan pembukaan kembali kasino dan tempat hiburan lainnya. 
Awal pekan ini, Miami-Dade dan tetangganya Broward County, dua negara bagian terpadat di negara bagian itu, mengharuskan penduduk mengenakan penutup wajah di depan umum.
Arkansas pada hari Jumat bergabung dengan dorongan ke arah mandat mengenakan masker di tempat-tempat umum. Gubernur Asa Hutchinson bahkan memberikan mandate  bagi kota-kota di negara bagian tersebut untuk membuat aturan terkait kewajiban penggunaan masker di negara bagian masing-masing.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Gubernur Texas Greg Abbott memerintahkan masker wajah yang dikenakan di sebagian besar tempat umum, menyusul kenaikan infeksi yang mengkhawatirkan.

Presiden Donald Trump juga telah berulang kali berupaya meminimalkan kenaikan kasus yang dikonfirmasi  positif corona dengan terus melakukan pengujian atas tes  corona bagi  warga AS sampai virus  akan menghilang.

"Jika Anda menguji 40.000.000 orang, Anda akan memiliki banyak kasus  jika dibanding tanpa pengujian (seperti negara lain). Kasus  tidak akan muncul setiap malam di Fake Evening News," tulis Trump di Twitter, Sabtu.

 



TERBARU

[X]
×