kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

G20: Solusi Dua Negara Satu-satunya Jawaban atas Konflik Israel-Palestina


Jumat, 23 Februari 2024 / 08:05 WIB
G20: Solusi Dua Negara Satu-satunya Jawaban atas Konflik Israel-Palestina
ILUSTRASI. G20 sepakat dalam mendukung solusi dua negara sebagai satu-satunya jalan menuju perdamaian dalam konflik Israel-Palestina. REUTERS/Mohammed Salem


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - RIO DE JANEIRO. Pertemuan menteri luar negeri negara-negara G20 di Brazil hampir sepakat dalam mendukung solusi dua negara sebagai satu-satunya jalan menuju perdamaian dalam konflik Israel-Palestina. 

Hal tersebut diungkapkan oleh menteri luar negeri Brazil yang menjadi tuan rumah acara tersebut pada Kamis (22/02/2024).

“Ada kebulatan suara dalam solusi dua negara sebagai satu-satunya solusi terhadap konflik tersebut,” kata Menteri Luar Negeri Brasil, Mauro Vieira, pada akhir pertemuan dua hari tersebut, seperti yang dikutip Reuters.

Vieira mengatakan seluruh anggota kelompok negara dengan perekonomian terbesar di dunia menyoroti kekhawatiran mengenai perang di Gaza dan risiko penyebaran konflik di Timur Tengah.

Ada seruan untuk gencatan senjata dan akses ke Gaza untuk bantuan kemanusiaan, sementara “banyak” negara mengkritik serangan militer Israel di Rafah, katanya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan pemerintahan koalisi sayap kanannya sebagian besar menolak pembentukan negara Palestina. 

Baca Juga: Parlemen Israel Mendukung PM Netanyahu untuk Tidak Mengakui Negara Palestina

Meski begitu, Washington, sekutu utama Israel, berpendapat bahwa solusi dua negara adalah satu-satunya cara yang layak untuk mewujudkan perdamaian abadi di kawasan tersebut. Kendati demikian, AS menolak seruan beberapa negara, termasuk Brasil, untuk segera melakukan gencatan senjata.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan ia menemukan “kesamaan” dengan anggota G20 di Gaza, meskipun AS memveto resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai konflik tersebut minggu ini untuk ketiga kalinya. Hal ini mencerminkan meningkatnya frustrasi internasional terhadap dukungan AS terhadap Israel.

Pada konferensi pers setelah pertemuan G20, Blinken mengatakan mengakhiri konflik adalah tujuan bersama dan cara untuk mencapainya adalah melalui perjanjian yang membantu AS menjadi perantara antara Israel dan Hamas mengenai pembebasan sandera.

Baca Juga: WHO: Gaza Telah Menjadi Zona Kematian

“Mungkin ada perbedaan mengenai taktik, dan mungkin ada perbedaan mengenai resolusi Dewan Keamanan, namun kami mencoba fokus untuk benar-benar mendapatkan hasil,” kata Blinken.

Pertemuan yang menjadi agenda kelompok G20 yang dipimpin Brazil pada tahun ini membahas ketegangan yang terjadi di dunia saat ini, terutama terfokus pada pertempuran di Gaza dan Ukraina.




TERBARU

[X]
×