Gelombang PHK Membayangi Intel yang Berencana Memangkas Ribuan Karyawan

Rabu, 12 Oktober 2022 | 10:54 WIB   Reporter: Adrianus Octaviano
Gelombang PHK Membayangi Intel yang Berencana Memangkas Ribuan Karyawan

ILUSTRASI. Gelombang PHK yang terjadi secara global ternyata masih membayangi, terutama di sektor teknologi. REUTERS/Mike Blake/File Photo


KONTAN.CO.ID - CALIFORNIA. Gelombang PHK yang terjadi secara global ternyata masih membayangi, terutama di sektor teknologi. Terbaru, ada Intel Corp yang bakal menyusul Oracle Corp. dan Arm Ltd., yang telah lebih dulu memangkas pekerjanya.

Mengutip Bloomberg (12/10) Intel sedang merencanakan pengurangan besar-besaran dalam jumlah karyawan, kemungkinan berjumlah ribuan, untuk memangkas biaya dan mengatasi pasar komputer pribadi yang sedang lesu.

Menurut orang-orang yang mengetahui rencana tersebut, PHK akan diumumkan pada awal bulan ini, dengan perusahaan berencana untuk melakukan langkah tersebut pada waktu yang sama dengan laporan pendapatan kuartal ketiga pada 27 Oktober. Untuk catatan, pembuat chip ini memiliki 113.700 karyawan pada Juli.

Baca Juga: Senat AS Dukung Pengesahan RUU untuk Pengembangan Industri Semikonduktor

Memang, Intel sedang menghadapi penurunan tajam dalam permintaan prosesor PC, bisnis utamanya, dan telah berjuang untuk memenangkan kembali pangsa pasar yang kalah dari pesaing seperti Advanced Micro Devices Inc. 

Pada bulan Juli, perusahaan memperingatkan bahwa penjualan tahun 2022 akan menjadi sekitar US$ 11 miliar dan itu lebih rendah dari yang diharapkan sebelumnya. Analis memperkirakan penurunan pendapatan kuartal ketiga sekitar 15%. 

Saat melaporkan kinerja kuartal dua beberapa waktu lalu, Intel mengakui bahwa kinerja yang lemah ini bisa membuat perubahan untuk meningkatkan keuntungan. Termasuk, menurunkan biaya inti pada tahun kalender 2022 dan mengambil beberapa tindakan tambahan pada paruh kedua tahun ini,

Sebagai informasi, gelombang PHK besar terakhir Intel terjadi pada tahun 2016, ketika Intel memangkas sekitar 12.000 pekerjaan, atau 11% dari totalnya. Perusahaan telah melakukan pemotongan yang lebih kecil sejak saat itu dan menutup beberapa divisi, termasuk modem seluler dan unit drone

Pemotongan terbaru kemungkinan dimaksudkan untuk mengurangi biaya tetap Intel, mungkin sekitar 10% hingga 15%, analis Bloomberg Intelligence Mandeep Singh mengatakan dalam sebuah catatan penelitian. Dia memperkirakan bahwa biaya tersebut berkisar dari setidaknya $25 miliar hingga $30 miliar.

Gelsinger memimpin Intel tahun lalu dan telah bekerja untuk memulihkan reputasi perusahaan sebagai legenda Silicon Valley. Tetapi bahkan sebelum PC merosot, itu adalah perjuangan yang berat. Intel kehilangan keunggulan teknologi yang telah lama dipegangnya, dan para eksekutifnya sendiri mengakui bahwa budaya inovasi perusahaan memudar dalam beberapa tahun terakhir.

Sekarang perlambatan yang lebih luas menambah tantangan tersebut. PC Intel, pusat data, dan kelompok kecerdasan buatan bersaing dengan penurunan pengeluaran teknologi, membebani pendapatan dan keuntungan.

Baca Juga: AS Memperketat Pembatasan Ekspor Chip dan Alat Pembuatnya ke China

Dengan harga PC yang stagnan dan melemahnya permintaan, Intel juga mungkin perlu melakukan pemotongan dividen untuk mengimbangi hambatan arus kas, kata Singh. Tetapi rencana Intel untuk menjual saham dari bisnis teknologi self-driving Mobileye dalam penawaran umum perdana dapat meredakan kekhawatiran tersebut, katanya.

Pada saat yang sama, perusahaan berada di bawah tekanan kuat dari investor untuk menopang keuntungannya. Saham perusahaan telah jatuh lebih dari 50% pada tahun 2022, dengan penurunan 20% terjadi pada bulan lalu saja. Saham tergelincir 0,6% menjadi $25,04 di New York pada hari Selasa.

Ketegangan AS dengan China juga telah mengaburkan masa depan industri chip. Pemerintahan Biden mengumumkan pembatasan ekspor baru pada hari Jumat, membatasi apa yang dapat dijual oleh perusahaan teknologi AS ke negara Asia. Berita itu membuat saham pembuat chip jatuh lagi, dengan Intel jatuh 5,4% hari itu.

Editor: Handoyo .

Terbaru