kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,44   -0,98   -0.10%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Bitcoin Tembus US$ 50.000 Tertinggi Dua Tahun Terakhir


Selasa, 13 Februari 2024 / 04:25 WIB
Harga Bitcoin Tembus US$ 50.000 Tertinggi Dua Tahun Terakhir
ILUSTRASI. U.S. Securities and Exchange Commission logo and representations of cryptocurrency are seen in this illustration taken June 6, 2023. REUTERS/Dado Ruvic


Sumber: Reuters | Editor: Syamsul Azhar

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON / LONDON - Harga Bitcoin atau BTC mencapai level US$ 50.000.  Harga ini tertinggi untuk kali pertama dalam lebih dua tahun terakhir.

Lonjakan harga Bitcoin karena mata uang kripto terbesar di dunia ini didukung oleh ekspektasi penurunan suku bunga akhir tahun ini. Di sisi lain adanya persetujuan peraturan dari otoritas pasar Modal Amerika Serikat pada bulan lalu, untuk memperdagangkan ETF Bitcoin  di bursa AS yang dirancang untuk melacak harganya.

Cryptocurrency telah meningkat 16,3% sepanjang tahun ini, pada hari Senin menyentuh level tertinggi sejak 27 Desember 2021. Pada pukul 12:56 malam. EST, bitcoin naik 4,96% hari ini di $49,899, setelah terombang-ambing di sekitar level US$ 50.000.

Baca Juga: Bukan Hanya Optimisme ETF, Ini Penyebab Lonjakan Harga Bitcoin ke US$ 42.400

Antoni Trenchev, salah satu pendiri platform pinjaman kripto menyebut harga tembus US$ 50.000 menjadi tonggak penting bagi Bitcoin setelah peluncuran ETF di pasar spot bulan lalu. 

"Ini tidak hanya gagal menghasilkan pergerakan di atas level psikologis utama ini tetapi juga menyebabkan aksi jual sebesar 20%,” katanya.

Saham kripto juga menikmati dorongan pada hari Senin, dengan bursa kripto Coinbase COIN.O naik 4,9% dan penambang kripto Riot Platforms RIOT.O dan Marathon Digital MARA.O masing-masing naik 10,8% dan 11,9%. Saham perusahaan perangkat lunak MicroStrategy MSTR.O -- pembeli bitcoin terkemuka -- naik 10,2%.

Harga Ether, mata uang kripto terbesar kedua, naik 4,12% menjadi US$ 2.607,57.

Indeks saham global juga naik tipis pada hari Senin, karena para pedagang mencari isyarat kapan Federal Reserve AS mungkin mulai menurunkan suku bunganya. Analis dan ekspektasi pasar keuangan menunjuk pada bulan Mei sebagai awal yang potensial untuk penurunan suku bunga tahun ini.

Baca Juga: Robert Kiyosaki: Bangun! Harga Bitcoin Menuju US$ 135.000, Emas Bakal Terbang

Didorong oleh ETF

Pendorong utama di balik apresiasi harga bitcoin baru-baru ini “dapat dikaitkan dengan peningkatan arus masuk dana investor ke ETF spot BTC,” kata Matteo Greco, seorang analis riset di perusahaan investasi fintech Fineqia International, dalam sebuah catatan penelitian.

Regulator sekuritas AS pada 10 Januari menyetujui ETF bitcoin spot AS yang pertama, titik awal bagi mata uang kripto terbesar di dunia dan industri kripto yang lebih luas, yang telah mencoba membawa produk semacam itu ke pasar selama lebih dari satu dekade.

Greco secara khusus mencatat bahwa arus keluar dari Grayscale Bitcoin Trust GBTC.P milik Grayscale Investment -- yang mendapat persetujuan dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pada bulan Januari untuk diubah menjadi ETF -- mulai melambat.

“Sementara GBTC mencatat arus keluar kumulatif sebesar $415 juta pada minggu lalu, mewakili penurunan yang signifikan dari minggu-minggu sebelumnya, ETF BTC Spot melihat total arus masuk bersih sekitar $1,2 miliar pada periode yang sama, menandai arus masuk mingguan tertinggi sejak diluncurkan,” katanya. .

Analis di Bernstein memperkirakan bahwa aliran dana ke ETF baru akan meningkat secara bertahap hingga melampaui $10 miliar pada tahun 2024, sementara analis Standard Chartered mengatakan produk tersebut dapat menarik $50 miliar hingga $100 miliar pada tahun ini saja. Analis lain mengatakan arus masuk bisa mencapai $55 miliar selama lima tahun.

Baca Juga: The Fed Dovish, Harga Bitcoin Diramak Tetap Bullish Sampai Akhir Tahun

Pasar juga mengamati tujuh permohonan yang tertunda di hadapan SEC AS untuk ETF yang terkait dengan harga spot eter. SEC akan menyampaikan keputusan akhir atas beberapa proposal tersebut pada bulan Mei.

Investor juga menantikan "halving" bitcoin berikutnya, yang diharapkan terjadi pada bulan April, kata para analis. Proses tersebut dirancang untuk memperlambat pelepasan bitcoin, yang pasokannya dibatasi hingga 21 juta token – dan 19 juta di antaranya telah dibuat. Bitcoin menguat pada tiga halving sebelumnya, yang terbaru terjadi pada tahun 2020.

“Dengan halving bitcoin keempat, penurunan suku bunga Fed yang pertama, dan potensi persetujuan ETF spot ethereum, semuanya penting untuk kelas aset terkecil, termuda, dan paling didominasi ritel,” kata Ben Laidler, ahli strategi pasar global di eToro .




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×