kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Menguat di Pagi Ini (30/5), WTI ke US$ 73,20 Per Barel


Selasa, 30 Mei 2023 / 09:34 WIB
Harga Minyak Menguat di Pagi Ini (30/5), WTI ke US$ 73,20 Per Barel
ILUSTRASI. harga minyak acuan sama-sama menguat pada perdagangan hari ini (30/5)


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Harga minyak menguat pada hari ini karena ekspektasi kesepakatan plafon utang di Amerika Serikat (AS), akan memacu lebih banyak permintaan. Tetapi kekhawatiran kenaikan suku bunga lebih lanjut dan bahwa OPEC+ akan membiarkan kuota produksi tidak berubah menahan laju.

Selasa (30/5) pukul 09.00 WIB, harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Juli 2023 naik 35 sen atau 0,5% menjadi US$ 77,42 per barel.

Sejalan, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Juli 2023 menguat 53 sen menjadi US$ 73,20 per barel.

Sementara, kesepakatan plafon utang AS telah mendorong pembelian aset berisiko seperti komoditas.

Selain itu, ekspektasi suku bunga AS akan naik lebih lanjut, berpotensi menghambat pertumbuhan ekonomi dan karenanya permintaan minyak.

Baca Juga: Harga Minyak Naik Selasa (30/5) Pagi Meski Dibayangi Kenaikan Suku Bunga AS

"Investor telah mengalihkan perhatian mereka ke hasil pertemuan OPEC+ akhir pekan ini karena ada pesan beragam dari produsen minyak utama," kata Toshitaka Tazawa, seorang analis di Fujitomi Securities Co Ltd.

"Kesepakatan plafon utang AS meningkatkan selera risiko, tetapi investor enggan meningkatkan pembelian di tengah kekhawatiran atas inflasi dan potensi kenaikan suku bunga lebih lanjut," katanya.

Presiden AS Joe Biden dan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Kevin McCarthy selama akhir pekan membuat kesepakatan untuk menangguhkan plafon utang US$ 31,4 triliun dan membatasi pengeluaran pemerintah untuk dua tahun ke depan.

Kedua pemimpin menyatakan keyakinan bahwa anggota parlemen dari Partai Demokrat dan Republik akan mendukung kesepakatan tersebut. Komite Aturan DPR AS mengatakan akan bertemu pada Selasa sore untuk membahas tagihan plafon utang, yang perlu disahkan oleh Kongres sebelum 5 Juni.

Baca Juga: Intip Rekomendasi Teknikal Saham untuk Hari Ini (30/5), IHSG Dibuka Turun

Investor juga mengamati dengan seksama apakah OPEC+, akan mengubah kuota produksi mereka.

Menteri Energi Saudi Abdulaziz bin Salman pada pekan lalu memperingatkan short-seller yang bertaruh bahwa harga minyak akan turun untuk "diwaspadai", dalam kemungkinan sinyal bahwa OPEC+ dapat memangkas produksi lebih lanjut.

Namun, komentar dari pejabat dan sumber perminyakan Rusia, termasuk Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, mengindikasikan produsen minyak terbesar ketiga dunia itu condong ke arah membiarkan produksi tidak berubah.

Pada bulan April, Arab Saudi dan anggota OPEC+ lainnya mengumumkan pengurangan produksi minyak lebih lanjut sekitar 1,2 juta barel per hari (bpd), sehingga total volume pemotongan oleh OPEC+ menjadi 3,66 juta bpd, menurut perhitungan Reuters.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×