Harga Minyak Merosot Lagi, WTI Ditutup di Bawah US$ 90 Per Barel

Kamis, 01 September 2022 | 05:44 WIB Sumber: Reuters
Harga Minyak Merosot Lagi, WTI Ditutup di Bawah US$ 90 Per Barel

ILUSTRASI. Harga minyak mentah tak berdaya di akhir bulan Agustus dan ditutup melemah lagi


KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak mentah memperpanjang penurunannya pada hari Rabu, dipimpin oleh kekhawatiran bahwa ekonomi global akan melambat lebih lanjut dengan pembatasan baru untuk mengekang Covid-19 di China.

Rabu (31/8), harga minyak mentah Brent berjangka untuk kontrak pengiriman Oktober yang akan berakhir pada hari tersebut Rabu, ditutup turun US$ 2,82 atau 2,8% ke US$ 96,49 per barel. Sementara untuk kontrak pengiriman November yang lebih aktif ditutup koreksi US$ 2,20 ke US$ 95,64 per barel.

Setali tiga uang, harga minyak mentah berjangka jenis West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Oktober 2022 ditutup ambles US$ 2,09 atau 2,3% ke US$ 89,55 per barel.

"Pelemahan yang keluar dari China telah memainkan peran penting dalam menurunkan harga," kata Harry Altham, Energy Analyst EMEA & Asia di StoneX Group di London.

"Ada kekhawatiran kehancuran permintaan di seluruh Barat karena suku bunga naik dan kekhawatiran inflasi mencengkeram ekonomi Barat," tambah dia.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Turun 3% di Tengah Kekhawatiran Resesi

Pasar, terutama prihatin dengan pasokan yang tidak memadai dalam beberapa bulan setelah invasi Rusia ke Ukraina dan karena OPEC berjuang untuk meningkatkan produksi. Itu mendorong kontrak jangka pendek ke premium tajam di atas kontrak berjangka di kemudian hari pada awal tahun ini, tetapi pola itu agak berbalik karena output meningkat.

Baik OPEC dan Amerika Serikat (AS) melihat produksi mencapai level tertinggi sejak hari-hari awal pandemi virus corona, dengan produksi OPEC mencapai 29,6 juta barel per hari (bph) pada bulan terakhir, menurut survei Reuters.

Di sisi lain, produksi AS naik menjadi 11,82 juta barel per hari pada bulan Juni. Keduanya berada di level tertinggi sejak April 2020.

"Ketakutan bahwa ada pelambatan di sini dan kemudian juga potensi di sini untuk beberapa kenaikan pasokan tambahan turun menjadi tekanan di pasar," kata Mike Sabo, Market Strategist di RJO Futures di Chicago.

Komite Teknis Gabungan OPEC+ mengatakan, sekarang melihat surplus minyak tahun ini sebesar 400.000 barel per hari, naik 100.000 barel per hari dari perkiraannya sebulan sebelumnya.

Beberapa anggota OPEC+ telah menyerukan pemotongan. Kelompok ini selanjutnya akan bertemu pada 5 September di tengah melemahnya permintaan di Asia yang mendorong Arab Saudi untuk menurunkan harga jual resminya ke wilayah tersebut.

Baca Juga: Wall Street: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah untuk Empat Hari Berturut-Turut

Berdasarkan data Energy Information Administration (EIA), stok minyak mentah AS turun 3,3 juta barel di pekan lalu. Sementara, stok bensin AS turun 1,2 juta barel di periode yang sama.

Aktivitas pabrik China memperpanjang penurunan pada Agustus karena infeksi COVID baru, gelombang panas terburuk dalam beberapa dekade dan sektor properti yang diperangi yang membebani produksi, menunjukkan ekonomi akan berjuang untuk mempertahankan momentum.

Beberapa bagian kota Guangzhou selatan memberlakukan pembatasan Covid-19 pada hari Rabu, bergabung dengan pusat teknologi Shenzhen dalam memerangi gejolak pandemi.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru