kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Heboh! Puluhan koran di Australia menggelapkan teks di halaman depan, ada apa?


Selasa, 22 Oktober 2019 / 08:01 WIB

Heboh! Puluhan koran di Australia menggelapkan teks di halaman depan, ada apa?
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Mastheads of The Age, The Sydney Morning Herald and the Australian Financial Review, all Fairfax Media publications, are pictured in this photo-illustration in Sydney June 18, 2012. REUTERS/Daniel Munoz/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD -

KONTAN.CO.ID - SYDNEY. Hampir seluruh surat kabar di Australia menggelapkan halaman depan mereka untuk menyerukan kebebasan media. Ini merupakan langkah yang terkoordinir oleh sejumlah pers di Australia yang menunjukkan aksi protes mereka terhadap pembatasan pers.

Melansir CNBC, judul-judul di sejumlah media termasuk The Sydney Morning Herald, The Australian dan The Daily Telegraph mereduksi halaman depan mereka dengan blok hitam karena organisasi media menganggap kondisi yang ada saat ini di Negeri Kanguru itu sebagai budaya kerahasiaan dan ancaman terhadap demokrasi.

 

"Sederhananya, pemerintah kita tidak ingin Anda tahu banyak tentang apa yang mereka lakukan - dan wartawan dilarang menceritakan banyak kisah penting yang harus Anda ketahui," tulis Michael Miller, ketua eksekutif News Corp Australasia, perusahaan induk dari surat kabar termasuk The Australian dan The Daily Telegraph.

Baca Juga: Bank sentral Australia terbuka untuk kebijakan non-konvensional

“Dan Anda punya hak untuk curiga dan khawatir. Selama bertahun-tahun, pemerintah, pengadilan dan otoritas publik telah membangun tembok besar untuk menjaga sebagian besar dari apa yang mereka lakukan secara rahasia dan menggunakan undang-undang untuk menjadikannya sebagai pelanggaran pidana bagi media untuk memberi tahu Anda,” tambah Miller.

Aksi protes media tersebut menyusul serangan polisi pada Juni lalu terhadap seorang wartawan News Corp dan Australian Broadcasting Corporation (ABC).

Menurut The Sydney Morning Herald, pada tanggal 4 Juni, rumah jurnalis News Corp Annika Smethurst digerebek oleh polisi atas sebuah artikel yang mengungkap proposal untuk agen intelijen elektronik Australia untuk mengambil peran yang diperluas. Ini menjadi suatu hal yang dikhawatirkan oleh beberapa tokoh pemerintah.

Baca Juga: Dollar Australia terkapar ke level terendah dalam satu dekade terakhir


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Video Pilihan


Close [X]
×