kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Hubungan AS dan China Kembali Memanas di Atas Laut China Selatan


Rabu, 21 Desember 2022 / 07:46 WIB
Hubungan AS dan China Kembali Memanas di Atas Laut China Selatan


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - MANILA. Kedutaan Besar China di Manila pada Selasa (20/12/2022) menuding Amerika Serikat memicu perselisihan antara Filipina dan Beijing. Kedubes China menyesalkan "tuduhan tidak berdasar" Washington yang disebut berusaha menimbulkan masalah di Laut China Selatan.

Mengutip Reuters, Laut China Selatan telah menjadi salah satu dari banyak titik nyala dalam hubungan yang sulit antara China dan Amerika Serikat, di mana Washington menolak apa yang disebutnya klaim teritorial yang melanggar hukum oleh Beijing di perairan yang kaya sumber daya alam.

Beijing bereaksi terhadap pernyataan juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price pada 19 Desember 2022, yang menyuarakan keprihatinan atas "peningkatan kawanan" kapal China yang dilaporkan di jalur air yang disengketakan dan insiden yang melibatkan roket yang mengambang.

Price mengatakan tindakan China "mencerminkan pengabaian terus-menerus terhadap penggugat Laut China Selatan lainnya dan negara-negara yang beroperasi secara sah di wilayah tersebut." 

Dia menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat mendukung Filipina dalam menegakkan tatanan internasional berbasis aturan.

Baca Juga: Tentara India dan China Bentrok Diperbatasan, Kedua Pihak Disebut Mengalami Cedera

Dalam sebuah pernyataan, kedutaan besar China di Manila mengatakan "wajar jika tetangga memiliki perbedaan".

“AS terus ikut campur dalam sengketa Laut China Selatan dan mencoba mendorong perpecahan antar negara di kawasan, menciptakan ketegangan dan merusak perdamaian dan stabilitas kawasan," papar Kedubes China.

Ditambahkan pula, "Apa yang telah dilakukan AS bukan untuk membantu siapa pun, tetapi untuk melayani kepentingan geopolitiknya sendiri."

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan yang tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Vietnam, Malaysia, Brunei, Indonesia, dan Filipina. Triliunan dolar dalam perdagangan mengalir setiap tahun melalui jalur air, yang juga berisi tempat penangkapan ikan dan ladang gas yang kaya.

Baca Juga: China Klaim Telah Mengusir Kapal Perang AS yang Mendekati Kepulauan Spratly

Filipina pekan lalu menyatakan "keprihatinan besar" atas adanya laporan segerombolan kapal China di terumbu karang di dalam zona ekonomi eksklusifnya.

Itu terjadi beberapa hari setelah kementerian luar negeri mengajukan protes diplomatik atas kapal penjaga pantai China yang menurut militer Filipina menggunakan kekuatan untuk mengambil sepotong roket yang mengambang di lautan yang ditarik oleh kapal Filipina di Laut China Selatan. Namun, China membantah telah mengambil paksa objek itu.




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Corporate Financial Planning & Analysis Mastering Data Analysis & Visualisation with Excel

[X]
×