kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ilmuwan menduga kehidupan mungkin muncul lebih awal di Mars daripada di Bumi


Sabtu, 19 Juni 2021 / 22:24 WIB
Ilmuwan menduga kehidupan mungkin muncul lebih awal di Mars daripada di Bumi
ILUSTRASI. Tanda tapak roda terlihat di daratan Jezero Crater di Mars, saat robot penjelajah Mars milik NASA Perseverance berjalan di permukaan Mars untuk pertama kalinya, Kamis (4/3/2021).

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

Dan masih ada skenario lain untuk asal usul kehidupan dalam kondisi dingin atau dalam air asin, yang keduanya berpotensi mengonsentrasikan senyawa organik. Salah satu dari ini lagi-lagi akan mendukung Mars, mengingat lingkungannya yang jauh lebih dingin dan keberadaan air asin di mana-mana.

Satu skenario yang tidak dipertimbangkan oleh penulis adalah bahwa kehidupan di planet kita sendiri dapat dimulai di dataran pasang surut karena bulan dan Bumi yang luar biasa besar, yang bersama-sama dengan Matahari memberikan gaya pasang surut yang sangat besar. 

Kekuatan ini jauh lebih kuat empat miliar tahun yang lalu ketika Bulan lebih dekat ke Bumi. Mars tidak memiliki bulan besar, bagaimanapun, dan jika itu ternyata menjadi faktor kritis, kehidupan di Mars tampaknya diragukan.

Yang benar-benar perlu kita ketahui adalah skenario mana dari asal usul kehidupan di Bumi yang benar. Dan tentu saja, masih ada kemungkinan nyata bahwa kehidupan dimulai pertama kali di Mars, dan kemudian dibawa ke sini oleh meteorit.

Planet Mars

Selanjutnya: Badai Matahari bergerak dengan kecepatan 300 km per detik siap menghantam Bumi

 




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×