kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45862,44   -0,26   -0.03%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ilmuwan menduga kehidupan mungkin muncul lebih awal di Mars daripada di Bumi


Sabtu, 19 Juni 2021 / 22:24 WIB
Ilmuwan menduga kehidupan mungkin muncul lebih awal di Mars daripada di Bumi
ILUSTRASI. Tanda tapak roda terlihat di daratan Jezero Crater di Mars, saat robot penjelajah Mars milik NASA Perseverance berjalan di permukaan Mars untuk pertama kalinya, Kamis (4/3/2021).

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  Misteri tentang Planet Mars perlahan-lahan mulai terungkap. Tim peneliti internasional terkemuka yang dipimpinBenton Clark dari Space Science Institute di Boulder, Colorado, baru-baru ini meneliti salah satu pertanyaan kunci dalam astrobiologi - apakah kehidupan mungkin muncul di Mars.

Menurut analisis mereka, sangat mungkin ada peluang munculnya kehidupan di Mars setidaknya setinggi di Bumi, karena persyaratan seperti yang kita pahami saat ini semuanya ada di Mars, termasuk air cair, senyawa organik, elemen dan mineral penting, dan akses ke sumber energi.

Melansir Air & Space, Sabtu (19/6), para penulis memberikan beberapa alasan mengapa peluang kehidupan dimulai di Planet Merah mungkin sebenarnya lebih tinggi daripada di Bumi.

Pertama, Mars seharusnya menerima masuknya bahan organik yang lebih tinggi dari dampak asteroid dan komet. Kedua, sulfur, elemen penting untuk biologi, lebih umum di Mars.

Baca Juga: Hasil observasi menunjukkan manusia dapat bereproduksi di Mars

Ketiga, Mars memiliki permulaan awal untuk asal usul kehidupan, karena Bumi ditabrak oleh penabrak besar yang menciptakan Bulan hanya 20 hingga 100 juta tahun setelah planet kita terbentuk, yang tentu saja mensterilkan permukaan.

Empat, Mars mengalami banyak siklus basah-kering dan beku-cair, yang sangat penting untuk pemekatan senyawa organik. Faktanya, siklus ini kemungkinan lebih umum terjadi di Planet Merah pada awal sejarahnya. 

Sementara 95% daratan Bumi terendam di bawah lautan, hanya lima persen dari Mars, yang berarti Mars akan memiliki tiga kali lebih banyak daratan meskipun ukurannya lebih kecil.

Helikopter Mars NASA Ingenuity

Siklus basah-kering dan siklus beku-cair terjadi paling baik jika ada paparan udara, yang mendukung skenario "kolam hidrotermal" untuk asal usul kehidupan. 
Tetapi jika kehidupan di Bumi dimulai di dasar laut, seperti yang ditemukan beberapa peneliti, kemungkinannya itu kecil terjadi di Mars.

Baca Juga: China sukses luncurkan tiga astronot menuju stasiun luar angkasa yang baru

Itu tidak berarti tidak ada peluang sama sekali. Misalnya, wilayah Nili Fossae di Mars dianggap oleh beberapa peneliti mirip dengan bidang hidrotermal "Kota Hilang" di Samudra Atlantik. 




TERBARU
Kontan Academy
Mastering Virtual Selling: How to win sales remotely Optimasi alur Pembelian hingga pembayaran

[X]
×