kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,32   2,17   0.23%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Inilah Acara yang Disebut sebagai Ajang Penyebaran Besar-besaran Covid-19 di Korut


Selasa, 17 Mei 2022 / 05:32 WIB
Inilah Acara yang Disebut sebagai Ajang Penyebaran Besar-besaran Covid-19 di Korut
ILUSTRASI. Sebuah parade militer besar-besaran di Korea Utara telah diidentifikasi sebagai acara penyebar Covid besar-besaran. KCNA via REUTERS


Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - PYONGYANG. Sebuah parade militer besar-besaran di Korea Utara telah diidentifikasi sebagai acara penyebar Covid besar-besaran, setelah sejumlah tentara yang berpartisipasi dalam acara tersebut bulan lalu dinyatakan positif terkena virus tersebut. 

Melansir Insider yang mengutip Radio Free Asia, beberapa penjaga yang ditempatkan di kota Sinuiju, yang berbatasan dengan China, mulai menunjukkan gejala Covid awal bulan ini.

“Mereka mengalami demam tinggi dan gejala pernapasan akut […] dan setelah pengujian oleh otoritas kesehatan, dipastikan bahwa mereka terinfeksi varian Omicron,” kata seorang pejabat keamanan perbatasan yang tidak disebutkan namanya kepada outlet tersebut. 

"Sebagian besar yang dinyatakan positif adalah perwira dan tentara yang mengikuti parade militer pada 25 April," tambahnya.

Korea Utara mengadakan parade militer besar-besaran pada 25 April untuk menandai peringatan 90 tahun berdirinya milter negara tersebut, di mana acara itu berhasil mengumpulkan lebih dari 20.000 tentara dan menjadi ajang pameran senjata.

Foto-foto yang dirilis media pemerintah menunjukkan kerumunan besar orang yang berkumpul di Lapangan Kim Il Sung Pyongyang tidak mengenakan masker dan tidak menjaga jarak secara sosial.

Baca Juga: WHO Siap Bantu Korea Utara Hadapi Wabah Covid-19, Ini Dukungannya

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan istrinya Ri Sol Ju menghadiri parade militer malam hari untuk menandai peringatan 90 tahun berdirinya Tentara Revolusioner Rakyat Korea di Pyongyang, Korea Utara.

Pada saat itu, Korea Utara masih belum melaporkan satu kasus Covid-19 sejak pandemi dimulai – meskipun para ahli meragukan keakuratan pelaporan data Covid negara itu.

Tetapi setelah akhirnya melaporkan kasus Covid pertamanya pada 12 Mei, negara itu sekarang mengalami wabah "demam" besar-besaran dengan setidaknya 1,2 juta kasus, kata media pemerintah KCNA, Senin. 

Korea Utara belum mengklarifikasi berapa banyak kasus "demam" yang dinyatakan positif COVID-19. Setidaknya 50 orang telah meninggal dan lebih dari setengah juta orang menerima perawatan medis, tambah outlet tersebut.

Baca Juga: Tingkat Kematian Akibat Covid-19 di Korea Utara Meningkat

"Wabah saat ini terkait erat dengan parade 25 April," kata Hong Min, seorang peneliti di Institut Korea untuk Unifikasi Nasional di Seoul kepada AFP.

"Lebih dari 20.000 orang bersiap untuk parade selama dua bulan sebelum acara dan tinggal di ibu kota untuk berfoto bersama Kim Jong Un," katanya.

Menurut NK News, pada Senin pagi, Korea Selatan mencoba menghubungi tetangganya di Utara melalui hotline antar-Korea untuk menawarkan masker, vaksin, dan alat tes Covid, tetapi Pyongyang belum menanggapi.




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×