kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.065.000 1,04%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Inilah negara-negara yang muak dan siap perang dengan China


Senin, 06 Juli 2020 / 16:36 WIB
Inilah negara-negara yang muak dan siap perang dengan China
ILUSTRASI. PHILIPPINE SEA (June 18, 2020) – F/A-18 Super Hornets, assigned to Carrier Air Wing (CVW) 11, fly in the missing man formation over the aircraft carrier USS Theodore Roosevelt (CVN 71) June 18, 2020. The event was held to honor U.S. Navy Capt. Rinehart Wi

Berita Terkait

Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

KONTAN.CO.ID - Beijing. Ulah China yang semakin nakal dengan negara tetangga memicu amarah. Negara-negara yang selama ini direcoki China bersiap melakukan perlawanan dari berbagai bidang.

Salah satu contohnya, India menaikkan tarif pajak impor barang dari China. India juga melarang investasi dari China. India pun  telah memblokir banyak aplikasi-aplikasi dari China dan lain sebagainya.


Baca juga: Harga mobil Xpander baru khusus Juli 2020 diskon jutaan rupiah 

Para penduduk India juga beramai-ramai memboikot produk "Made in China". Gerakan tersebut juga semakin masif kala pemerintah India meminta situs jual beli daring skala internasional, Amazon, menunjukkan negara pembuat produknya.

Langkah-langkah yang diambil pemerintah India dan penduduk India merupakan buntut dari bentrok berdarah antara tentara India dengan tentara China di perbatasan India-China bulan lalu. Puluhan tentara India tewas dalam tragedi berdarah tersebut.

Di Asia Tenggara, Filipina siap angkat senjata atas klaim China di Laut China Selatan.  Ketegangan antara Filipina dengan China memuncak ketika kapal nelayan Filipina ditenggelamkan di perairan Filipina oleh kapal China.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyebut kapal-kapal perang milik China berlayar semakin dekat ke perairan Filipina.

AS yang sudah perang dagang dengan China dan kesal dengan ulah China pun menggerakkan kekuatan militernya. Angkatan Laut Amerika Serikat menggelar latihan dua kapal induknya di Laut China Selatan, tepatnya di perairan Filipina.

Latihan Angkatan Laut Amerika Serikat itu merupakan buntut pemberlakuan Undang-undang (UU) Keamanan Nasional di Hong Kong oleh otoritas China. Pemberlakuan UU tersebut memicu protes besar pada Rabu (1/7/2020) namun dipatahkan oleh pihak kepolisian.

Beberapa warga Hong Kong ditangkap. UU tersebut mengekang kebebasan demokrasi bagi warga Hong Kong dan melarang tindakan subversif, pemisahan diri, terorisme, dan berkolusi dengan tentara asing. Atas penerapan UU tersebut, sejumlah negara di dunia, sebagai contoh Inggris dan Kanada, menawarkan kewarganegaraan bagi warga Hong Kong.

Baca juga: Hotel ini diklaim sebagai hotel emas pertama di dunia, ini fasilitas dan tarifnya 

Di sisi lain, perusahaan telekomunikasi asal China, Huawei, kini juga diblokir dari pengembangan jaringan 5G di sejumlah negara. Australia mengerahkan tentara siber untuk mempertahankan diri dari serangan siber setelah tensi dengan China meningkat. Pada Rabu, Kongres AS dengan suara bulat memberikan sanksi bagi China atas UU Kemanan Nasional yang diterapkan di Hong Kong.

(Danur Lambang Pristiandaru)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sering Berkonflik, Negara-negara di Dunia Ini "Serang" China", 



TERBARU

[X]
×