kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45806,19   -5,40   -0.67%
  • EMAS1.065.000 1,04%
  • RD.SAHAM 0.85%
  • RD.CAMPURAN 0.40%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Amerika pamer kekuatan di Laut China Selatan, Beijing: AS tak lebih dari macan kertas


Senin, 06 Juli 2020 / 14:21 WIB
Amerika pamer kekuatan di Laut China Selatan, Beijing: AS tak lebih dari macan kertas
ILUSTRASI. Ilustrasi kapal induk AS di Laut China Selatan.

Sumber: CNN,New York Times | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Laut China Selatan memanas pada akhir pekan, Sabtu (4/7/2020). Melansir The New York Times, dua kapal induk Amerika berlayar ke Laut China Selatan pada hari Sabtu. Pejabat Angkatan Laut AS menggambarkan hal ini sebagai operasi kebebasan navigasi. Yang menegangkan, pada saat yang bersamaan, militer China juga melakukan latihan di dekat wilayah itu.

Menurut pernyataan Armada Ketujuh Angkatan Laut AS, dua kapal induk yakni Ronald Reagan dan Nimitz, dikerahkan untuk mendukung Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Dikatakan pula bahwa kapal-kapal itu, yang didampingi kapal perang dan pesawat terbang, sedang melakukan latihan untuk meningkatkan pertahanan udara dan serangan rudal jarak jauh di wilayah operasi yang berkembang pesat.

Baca Juga: Bersitegang dengan China, AS relokasi pembom B.52H yang bawa bom nuklir ke Guam

Analis AS Carl Schuster, mantan direktur operasi di Pusat Intelijen Gabungan Komando Pasifik AS, mengatakan latihan dua-kapal induk AS menunjukkan kekuatan yang, setidaknya untuk saat ini, hanya dimiliki oleh Angkatan Laut AS.

Melansir CNN, China hanya memiliki satu kapal induk yang beroperasi penuh dengan yang kedua mendekati status itu. Namun keduanya tidak memiliki ukuran dan kemampuan untuk mengangkut pesawat sebanyak dua kapal induk Angkatan Laut AS. Dan kedua kapal induk itu baru saja selesai beroperasi dengan yang ketiga, USS Theodore Roosevelt, di dekat Laut Filipina.

Baca Juga: Laut China Selatan tegang di akhir pekan, 2 kapal induk AS dekati kapal militer China

"Skala berbeda dari kekuatan tempur yang ditunjukkan antara latihan Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat dan Angkatan Laut Amerika Serikat akan terlihat. Itu mengirimkan baik sinyal militer dan geopolitik ke China dan kawasan," kata Schuster. "Latihan Angkatan Laut AS menunjukkan siapa yang memiliki kekuatan potensial lebih besar."



TERBARU

[X]
×