kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Italia terkejut, kasus virus corona melonjak tiba-tiba dari 3 menjadi 152 kasus!


Senin, 24 Februari 2020 / 05:33 WIB
Italia terkejut, kasus virus corona melonjak tiba-tiba dari 3 menjadi 152 kasus!
ILUSTRASI. Ilustrasi wabah virus corona. REUTERS/Kim Hong-Ji

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - ROMA. Italia berpacu untuk berperang melawab virus corona pada hari Minggu (23/2/2020). Pemerintah Italia memutuskan untuk menyegel kota-kota yang paling parah terkena dampaknya dan melarang acara publik di sebagian besar wilayah utara ketika ada laporan pasien ketiga meninggal karena penyakit tersebut.

Melansir Reuters, pihak berwenang di daerah kaya Lombardy dan Veneto, yang merupakan titik fokus dari penyebaran virus coron, memerintahkan sekolah dan universitas untuk ditutup setidaknya selama seminggu. Selain, pemerintah setempat juga menutup museum dan bioskop, serta membatalkan dua hari terakhir Karnaval Venice.

Unit perlindungan sipil Italia mengatakan, jumlah kasus virus yang sangat menular berjumlah 152, semuanya terungkap sejak Jumat. Padahal, sebelumnya, Italia hanya melaporkan 3 kasus virus corona.

Baca Juga: Warga global panik, kasus virus corona di Iran, Korsel, dan Italia kian merajalela

"Saya terkejut dengan ledakan kasus ini," Perdana Menteri Giuseppe Conte mengatakan kepada penyiar negara bagian RAI, memperingatkan bahwa jumlahnya kemungkinan akan meningkat dalam beberapa hari mendatang. "Kami akan melakukan apa saja untuk mengendalikan penularannya," katanya.

Kematian terakhir adalah seorang wanita tua dari kota Crema, sekitar 45 km (28 mil) timur ibukota keuangan Italia Milan. Seperti setidaknya salah satu dari orang lain yang telah meninggal, dia menderita masalah kesehatan serius terkait kesehatannya, kata para pejabat.

Baca Juga: Begini dampak penyebaran virus corona menurut bank-bank besar

Jumlah kasus yang terkonfirmasi di Lombardy meningkat menjadi 110 dari 54 hari sebelumnya, sementara di Veneto sekitar 21 orang didiagnosis dengan virus, termasuk dua orang di Venesia, wilayah yang kini penuh sesak dengan turis karena musim karnaval.

Pejabat kesehatan juga melaporkan kasus-kasus yang terisolasi di daerah tetangga Piedmont dan Emilia Romagna.

Gubernur regional Veneto, Luca Zaia, mengatakan dia telah menangani banyak bencana alam selama karirnya yang panjang, termasuk banjir dan gempa bumi. "Tapi ini adalah masalah terburuk yang dihadapi Veneto," katanya kepada wartawan.

Hampir selusin kota di Lombardy dan Veneto dengan populasi gabungan sekitar 50.000 orang telah secara efektif ditempatkan di bawah karantina. Penduduk setempat didesak untuk tinggal di rumah dan izin khusus diperlukan untuk memasuki atau meninggalkan daerah yang ditunjuk.

Baca Juga: Gara-gara corona, ekonom imbau ada paket liburan menarik untuk tarik turis domestik

Di Milan, penduduk bergegas untuk membeli barang-barang kebutuhan pokok, sementara beberapa orang tua memutuskan untuk membawa anak-anak mereka ke luar kota.

“Hari ini gila. Rasanya seperti kita berada di Baghdad. Kami tidak dapat mengisi kembali rak dengan cukup cepat,” kata seorang asisten toko di supermarket Esselunga Solari di Milan, yang menolak untuk menyebutkan namanya karena ia tidak berwenang berbicara kepada media.

Baca Juga: Cegah perlambatan ekonomi akibat corona, Indef minta investasi digenjot

Belum teridentifikasi 

Lombardy dan Veneto bersama-sama menyumbang 30% dari output domestik bruto Italia. Gangguan berkepanjangan apa pun kemungkinan akan berdampak serius pada seluruh perekonomian, yang sudah dekat dengan resesi.

Pariwisata tampaknya pasti akan terkena dampak langsung, dengan sekolah-sekolah di seluruh negeri membatalkan perjalanan, termasuk liburan ski selama seminggu.

Baca Juga: Cegah penyebaran virus corona, sebanyak 118 WNA ditolak masuk ke Indonesia

Rumah opera La Scala yang terkenal di Milan membatalkan pertunjukan dan bar serta disko di Lombardy disuruh tutup pada pukul 6 malam. Beberapa acara olahraga utama ditunda, termasuk empat pertandingan sepak bola Serie A yang dijadwalkan digelar pada hari Minggu.

Otoritas kesehatan berusaha mencari tahu bagaimana wabah di utara dimulai.

Kecurigaan awal di Lombardy jatuh pada seorang pebisnis yang baru saja kembali dari China, pusat virus baru, tetapi ia dinyatakan negatif. Di Veneto, dokter menguji sekelompok delapan pengunjung Tiongkok yang pernah ke kota yang merupakan rumah bagi kematian pertama, tetapi sekali lagi, mereka dites negatif.

Baca Juga: Wabah virus corona menyebar ke Jepang, USD/JPY masuk tren bullish

"Kami (sekarang) bahkan lebih khawatir karena jika kami tidak dapat menemukan 'pasien nol' maka itu berarti virus itu bahkan lebih banyak daripada yang kami kira," kata Zaia.

Sebelum Jumat, Italia telah melaporkan hanya tiga kasus virus - semuanya orang yang baru saja tiba dari kota Wuhan di Cina, tempat penyakit itu muncul akhir tahun lalu.

Baca Juga: Xi Jinping: Epidemi corona belum capai puncak

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan prihatin dengan meningkatnya kasus baru dan kurangnya kejelasan penyebarannya.

"Saya mengirim ... tim ke Italia untuk bekerja sama untuk mempelajari tentang penyebaran virus dan (bagaimana) mengatasinya," kata Direktur Regional Eropa WHO, Hans Kluge di Twitter.



TERBARU

[X]
×