kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,43   2,28   0.24%
  • EMAS969.000 -0,82%
  • RD.SAHAM -1.34%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.03%

Jack Dorsey dan Elon Musk Cemas Soal Web3, Sedang Hangat di Dunia Kripto


Kamis, 23 Desember 2021 / 23:05 WIB
Jack Dorsey dan Elon Musk Cemas Soal Web3, Sedang Hangat di Dunia Kripto


Reporter: SS. Kurniawan | Editor: S.S. Kurniawan

KONTAN.CO.ID - Pendiri Twitter Jack Dorsey dan CEO Tesla Elon Musk mengangkat kekhawatiran tentang Web3, yang tengah ramai jadi perbincangan di dunia kripto. 

“Anda tidak memiliki Web3. VC (venture capital) dan LP (limited partners) yang memilikinya. Itu tidak akan pernah lepas dari insentif mereka. Ini pada akhirnya adalah entitas terpusat dengan label yang berbeda. Ketahui apa yang Anda hadapi,” kata Dorsey di Twitter, seperti dikutip Bitcoin.com.

Komentarnya mengikuti tweet Musk sehari sebelumnya yang menyatakan: "Web3 tampaknya lebih banyak kata kunci pemasaran daripada kenyataan sekarang". 

“Apakah ada yang melihat Web3? Saya tidak dapat menemukannya,” ujar Musk.

Dorsey pun menjawab tweet Musk: "Itu di suatu tempat antara a dan z".

Baca Juga: Harga Bitcoin Gagal Tembus US$ 50.000, Ethereum Tinggalkan Level US$ 4.000

Sementara Dorsey tidak merinci perusahaan mana yang dia maksud, banyak orang di Twitter menduga dia berbicara tentang VC Andreessen Horowitz, juga dikenal sebagai A16z, yang telah banyak mendorong Web3. 

“Sebagai investor terbesar di luar angkasa, kami tahu Web3, tetapi kami juga memahami layanan publik,” kata A16z dalam pernyataanya di situsnya, seperti dilansir Bitcoin.com.

Tidak punya hubungan dengan Web3 

Balaji Srinivasan, General Partner di A16z yang juha CTO Coinbase, tidak setuju dengan Dorsey dan mengangkat Twitter sebagai contoh. 

“Twitter dimulai sebagai protokol, sayap kebebasan berbicara dari partai kebebasan berbicara. Kemudian insentif korporat dan politik menyebabkan deplatforming dan penyensoran. Web3 menawarkan kemungkinan, bukan jaminan, dari sesuatu yang lebih baik,” katanya, seperti dikutip Bitcoin.com.

Dorsey langsung merespons: “Semua salah. Twitter dimulai sebagai sebuah perusahaan. Ada insentif perusahaan sejak hari pertama. Ini mencoba mengimbanginya, dan akan, melalui Bluesky”. 

Baca Juga: Harga Mata Uang Kripto Ini Melesat 35% Sepekan Terakhir, Punya Prospek Cerah




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×