Jadi Perdana Menteri, Mohammed bin Salman Kebal dalam Gugatan Pembunuhan Khashoggi

Selasa, 04 Oktober 2022 | 06:30 WIB Sumber: Reuters
Jadi Perdana Menteri, Mohammed bin Salman Kebal dalam Gugatan Pembunuhan Khashoggi

ILUSTRASI. Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman yang kini juga menjabat sebagai perdana menteri


KONTAN.CO.ID - WASHINTON. Jalan makin terjal untuk menjerat Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman dalam kasus pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di tahun 2018 silam.

Senin (3/10), pengacara Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, yang menghadapi gugatan di Amerika Serikat (AS) atas kasus dugaan pembunuhan Jamal Khashoggi itu mengatakan kepada pengadilan bahwa penunjukan putra mahkota sebagai perdana menteri di pekan lalu memastikan dia kebal dari penuntutan.

Khashoggi dibunuh dan dipotong-potong secara sadis oleh agen Saudi di konsulat Saudi di Istanbul dalam operasi yang diyakini intelijen AS diperintahkan oleh Pangeran Mohammed, yang telah menjadi penguasa de facto kerajaan selama beberapa tahun.

Pangeran membantah memerintahkan pembunuhan Khashoggi, tetapi kemudian mengakui bahwa itu terjadi "di bawah pengawasan saya."

Pekan lalu, Raja Salman, mengangkat Pangeran Mohammed sebagai perdana menteri, dalam sebuah dekrit kerajaan yang menurut seorang pejabat Saudi sejalan dengan tanggung jawab yang sudah dilakukan putra mahkota.

Baca Juga: Biden Berbeda Pendapat Dengan Saudi Soal Pembunuhan Khashoggi, Poin Utama Pertikaian

"Perintah Kerajaan tidak diragukan lagi bahwa Putra Mahkota berhak atas kekebalan berdasarkan status," kata pengacara Pangeran Mohammed dalam petisi yang meminta pengadilan distrik federal di Washington untuk membatalkan kasus tersebut, mengutip kasus lain di mana Amerika Serikat telah mengakui kekebalan untuk seorang kepala negara asing.

Presiden AS Joe Biden, yang menabrak putra mahkota dalam kunjungan ke Arab Saudi pada bulan Juli untuk membahas masalah energi dan keamanan, telah mengatakan kepada Pangeran Mohammed bahwa dia menganggapnya bertanggung jawab atas pembunuhan Khashoggi.

Biden mengatakan, Pangeran Mohammed membantah terlibat dan menegaskan mereka yang terlibat telah dimintai pertanggungjawaban.

Khashoggi, yang telah mengkritik kebijakan putra mahkota di kolom Washington Post, telah melakukan perjalanan ke konsulat Saudi di Istanbul untuk mendapatkan surat-surat yang dia butuhkan untuk menikahi Hatice Cengiz, seorang warga negara Turki.

Gugatan itu diajukan bersama oleh Cengiz dan kelompok hak asasi manusia yang didirikan oleh Khashoggi, dan meminta ganti rugi yang tidak ditentukan terhadap putra mahkota, yang dikenal di Barat sebagai MbS. Itu juga menyebut lebih dari 20 warga Saudi lainnya sebagai terdakwa bersama.

Ia menuduh MbS, rekan-terdakwanya, dan yang lainnya melakukan plot untuk "membungkam Tuan Khashoggi secara permanen" setelah mengetahui bahwa dia berencana menggunakan kelompok itu sebagai "platform untuk mendukung reformasi demokrasi dan mempromosikan hak asasi manusia."

Baca Juga: Ini Proyek Rahasia Arab Saudi: Gedung Cermin Setinggi 500 Meter, Panjang 120 Km!

Pengadilan telah meminta Departemen Kehakiman AS untuk mengungkapkan pandangan tentang apakah Pangeran Mohammed memiliki kekebalan, menetapkan tenggat waktu 3 Oktober untuk tanggapan.

Setelah penunjukan pangeran sebagai perdana menteri pekan lalu, departemen mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya mencari perpanjangan 45 hari untuk mempersiapkan tanggapannya ke pengadilan "mengingat keadaan yang berubah ini."

Pada hari Senin, Hakim Distrik AS John D. Bates mengabulkan permintaan perpanjangan tetapi mengatakan tidak ada bukti kuat, ini akan menjadi satu-satunya perpanjangan yang dia izinkan.

Amerika Serikat harus mengajukan pernyataan minat selambat-lambatnya 17 November, kata Bates dalam dokumen pengadilan.

Editor: Anna Suci Perwitasari

Terbaru