kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Jenderal Besi yang Populer di Ukraina Dicopot, Ini yang Terjadi


Jumat, 09 Februari 2024 / 06:52 WIB
Jenderal Besi yang Populer di Ukraina Dicopot, Ini yang Terjadi
ILUSTRASI. Komandan angkatan bersenjata Ukraina Jenderal Valeriy Zaluzhnyi, dicopot dari jabatannya pada Kamis (8/2/2024). Sergei Kholodilin/BelTA/Handout via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - KYIV. Komandan angkatan bersenjata Ukraina Jenderal Valeriy Zaluzhnyi, yang digantikan pada Kamis (8/2/2024), menjadi pahlawan nasional karena berhasil memukul mundur pasukan invasi Moskow dua tahun lalu. 

Namun belakangan, performanya mengalami kemunduran di medan perang saat perang yang berlangsung hingga saat ini.

Melansir Reuters, pencopotannya tersebut mengakhiri spekulasi yang kuat mengenai nasibnya setelah muncul laporan perselisihan antara dirinya dan Presiden Volodymyr Zelenskiy.

Pasukan Ukraina sedang berjuang keras setelah serangan balasan yang dilancarkan Juni lalu hanya memberikan sedikit kemajuan di wilayah selatan dan timur.

Sementara, pasukan Rusia hanya mengalami kekalahan kecil namun memakan banyak korban di beberapa titik di sepanjang garis depan sepanjang 1.000 km (620 mil).

Dukungan militer dan keuangan Barat tidak lagi terjamin, sehingga Kyiv semakin rentan terhadap serangan drone dan rudal Rusia yang menguras sumber daya Ukraina.

Mengingat popularitas Zaluznhyi dan kemampuannya yang terbukti sebagai komandan yang menginspirasi, fakta bahwa Zelenskiy menggantikannya mungkin mencerminkan keinginan untuk melakukan pendekatan baru di medan perang.

Baca Juga: Mencekam! Pasukan Rusia Serang Pusat Industri di Ukraina dari Segala Arah

Dalam sebuah opini yang diterbitkan oleh CNN pada tanggal 1 Februari, Zaluhznyi mengulangi pandangannya bahwa Ukraina dapat bersaing dengan pasukan Rusia yang jauh lebih besar hanya melalui inovasi teknologi termasuk drone dan persenjataan canggih lainnya.

Ia juga mengkritik lembaga-lembaga negara karena gagal menerapkan undang-undang yang tidak populer yang akan mereformasi cara warga Ukraina dimobilisasi untuk berperang, di tengah kekurangan tentara dan meningkatnya kelelahan di antara mereka yang sudah bertugas.

Pahlawan bagi banyak orang

Untuk melawan segala rintangan, tentara Ukraina menggunakan kemampuan sembunyi-sembunyi dan kecepatan untuk menggagalkan kemajuan serangan Rusia di Kyiv pada bulan Februari 2022, membantu memastikan bahwa, bahkan saat ini, Presiden Rusia Vladimir Putin masih jauh untuk menaklukan Ukraina.

Ketika perang berlangsung, jumlah pendukung Zaluzhnyi meningkat, dan ia mendapat pujian di dalam dan luar negeri ketika pasukannya melancarkan serangan balasan di timur laut dan selatan yang merebut kembali sebagian besar wilayah dan meningkatkan harapan akan kemenangan yang tidak terduga.

Sebuah potret dirinya tersenyum dan menunjukkan tanda perdamaian dilukis dengan cat semprot di dinding setelah pembebasan kota selatan Kherson, dengan slogan "Tuhan dan Zaluzhnyi menyertai kita".

Baca Juga: Bos CIA: Ukraina Akan Kesulitan Tahun Ini, Bantuan AS Sangat Penting

Sejak itu, momentum medan perang Ukraina terhenti. Namun jajak pendapat menunjukkan bahwa Zaluzhnyi masih dipercaya oleh 92% warga Ukraina pada akhir tahun lalu, jauh di atas Zelenskiy yang hanya 77%.

Perselisihan yang dilaporkan antara kedua pemimpin tersebut terungkap pada bulan November setelah Zaluzhnyi, seperti dikutip oleh Economist, mengatakan bahwa perang tersebut berada pada "jalan buntu". Ini merupakan sebuah penilaian suram yang bertentangan dengan visi Zelenskiy yang lebih optimis.

Jenderal bintang empat berusia 50 tahun itu, yang jarang berbicara di depan umum itu, juga mengatakan bahwa teknologi yang lebih baik adalah kunci untuk memecahkan kebuntuan.

Kantor presiden menegurnya, dan salah satu perwira senior Zaluzhnyi mengatakan dia dipecat oleh Zelenskiy karena alasan sang jenderal.

Jika dia terjun ke dunia politik – meskipun dia tidak pernah menyuarakan ambisi politiknya – “Jenderal Besi” itu akan terbukti menjadi kekuatan yang tangguh.

Zaluzhnyi memulai pelatihan militernya pada tahun 1990an, setelah Ukraina memperoleh kemerdekaan dari Uni Soviet, lulus dengan pujian dan naik pangkat.




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×