kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45860,64   0,76   0.09%
  • EMAS913.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.26%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Jerman akan berikan suntikan penguat COVID-19 pada bulan September mendatang


Selasa, 03 Agustus 2021 / 18:04 WIB
Jerman akan berikan suntikan penguat COVID-19 pada bulan September mendatang
ILUSTRASI. Seorang perempuan menerima suntikan vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 . Soeren Stache/Pool via REUTERS

Sumber: Al Jazeera | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Jerman akan mulai menawarkan suntikan penguat (booster) COVID-19 pada bulan September dan memudahkan anak berusia 12 hingga 17 tahun untuk mendapatkan suntikan, kata kementerian kesehatan, di tengah kekhawatiran tentang penyebaran varian Delta.

Menteri Kesehatan Jens Spahn dan 16 pejabat negara bagian setuju setelah pembicaraan pada hari Senin bahwa orang tua dan berisiko harus menerima suntikan booster, mengutip kekhawatiran tentang "respon kekebalan yang berkurang atau menurun dengan cepat" di antara beberapa kelompok.

Tim vaksinasi keliling harus dikirim ke panti jompo, kata kementerian, untuk menawarkan suntikan booster Pfizer/BioNTech atau Moderna kepada penduduk, terlepas dari vaksin mana yang mereka terima awalnya. Dokter juga akan dapat memberikan suntikan booster kepada mereka yang memenuhi syarat, termasuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Suntikan booster juga akan ditawarkan kepada siapa saja yang menerima vaksin AstraZeneca dua dosis atau vaksin Johnson & Johnson dosis tunggal, dokumen yang dirilis oleh kementerian Spahn mengatakan, “demi kepentingan perawatan kesehatan preventif”.

Baca Juga: Jerman menawarkan suntikan COVID-19 untuk semua anak di atas 12 tahun

Baik AstraZeneca dan Johnson & Johnson adalah vaksin vektor virus, sedangkan vaksin Pfizer dan Moderna menggunakan teknologi mRNA baru yang telah menunjukkan kemanjuran tinggi dalam penelitian. Para menteri juga sepakat untuk membuat vaksin virus corona tersedia lebih luas bagi mereka yang berusia di atas 12 tahun, selangkah lebih maju dari regulator vaksin STIKO negara itu.

Regulator saat ini hanya merekomendasikan vaksin virus corona untuk anak berusia 12 hingga 17 tahun jika mereka memiliki kondisi yang memenuhi syarat atau tinggal dengan orang yang berisiko tinggi terkena COVID.

Meskipun remaja yang tidak termasuk dalam kategori tersebut masih diperbolehkan untuk divaksinasi, konsultasi dengan orang tua dan dokter mereka, bimbingan STIKO yang hati-hati telah mengurangi minat.

Menteri kesehatan Jerman pada hari Senin sepakat untuk mendorong vaksinasi di kalangan remaja dengan membuka semua pusat vaksinasi negara itu untuk anak berusia 12 hingga 17 tahun, di samping kemungkinan untuk divaksinasi di klinik reguler.

Selanjutnya: Varian Delta Plus masuk Indonesia, seberapa bahaya virus ini?

 




TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×