Kabar Baik! Ditengahi PBB, Ekspor Biji-bijian Ukraina Akhirnya Dibuka Lagi

Selasa, 26 Juli 2022 | 05:57 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Kabar Baik! Ditengahi PBB, Ekspor Biji-bijian Ukraina Akhirnya Dibuka Lagi

ILUSTRASI. Pemerintah Ukraina mengatakan, kapal pertama yang mengangkut biji-bijian dapat meninggalkan pelabuhan Laut Hitam "dalam beberapa hari" ke depan. REUTERS/Dado Ruvic

KONTAN.CO.ID - JENEWA. Akhirnya ada kabar baik dari perang Rusia dan Ukraina. Pemerintah Ukraina mengatakan, kapal pertama yang mengangkut biji-bijian dapat meninggalkan pelabuhan Laut Hitam "dalam beberapa hari" ke depan di bawah kesepakatan penting yang ditengahi PBB yang ditandatangani pada hari Jumat (22/7/2022).

"Jika semua pihak menjamin keamanan, kesepakatan akan berhasil. Jika tidak, itu tidak akan berhasil," kata Menteri Infrastruktur Oleksandr Kubrakov.

Mengutip BBC, Rusia menembakkan rudal ke pelabuhan utama Ukraina Odesa pada hari Sabtu lalu. Hal itu meningkatkan kekhawatiran bahwa kesepakatan tersebut dapat digagalkan.

Seperti yang diketahui, invasi Moskow pada Februari telah mengakhiri ekspor gandum Ukraina.

Sebanyak 20 juta ton biji-bijian terperangkap di pelabuhan, tidak dapat pergi karena pasukan angkatan laut Rusia menguasai sebagian besar Laut Hitam.

Pertempuran hebat juga merusak panen dan membuat pelabuhan diblokir.

Hal ini menyebabkan kekurangan pasokan pangan dan kenaikan harga pangan di seluruh Afrika, yang biasanya bergantung pada Ukraina - serta Rusia - untuk gandum.

Baca Juga: Kabar Buruk untuk Eropa, Gazprom Rusia Pangkas Lagi Aliran Gas ke Benua Biru

Berbicara di ibukota Ukraina, Kyiv, Kubrakov mengatakan kapal komersial akan diatur dalam konvoi disertai dengan kapal Ukraina "dalam beberapa hari".

Ukraina dan Rusia secara terpisah menandatangani perjanjian ekspor biji-bijian di Istanbul dengan Turki dan PBB sebagai penjamin bersama.

Kesepakatan - yang membutuhkan waktu dua bulan untuk dicapai - akan berlangsung selama 120 hari, dengan pusat koordinasi dan pemantauan akan didirikan di Istanbul, yang dikelola oleh pejabat PBB, Turki, Rusia dan Ukraina. Kesepakatan ini dapat diperpanjang jika kedua belah pihak setuju.

Kubrakov mengatakan Ukraina berharap pusat itu akan didirikan minggu ini.

Rusia belum mengomentari perkembangan terbaru.

Mengutip VOA News, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan, ekspor biji-bijian dari Ukraina dapat dimulai lagi dalam beberapa hari ke depan bahkan ketika mereka mengutuk penembakan Rusia di kota pelabuhan utama Laut Hitam Odesa dalam beberapa jam setelah menyetujui dimulainya kembali pengiriman makanan.

Baca Juga: Rusia Pastikan, Serangan Rudal di Pelabuhan Odesa Ukraina Tak Gagalkan Ekspor Gandum

Juru bicara PBB Farhan Haq mengatakan, ekspor biji-bijian akan dilakukan dari Odesa dan dua pelabuhan Laut Hitam lainnya, Chernomorsk dan Yuzhny. 

"Dan kami ingin memastikan bahwa semua kondisi tepat untuk perjalanan kapal yang aman," jelas Haq.

Dia menambahkan, “Apa pun yang tidak sepadan dengan itu, tentu saja, tidak membantu keberhasilan inisiatif ini,” kata Haq sambil mengulangi kecaman Sekretaris Jenderal Antonio Guterres terhadap Rusia karena meluncurkan serangan rudal hari Sabtu di Odesa.

Namun, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov berpendapat, "Tidak ada dalam komitmen (ekspor gandum) yang ditandatangani Rusia di Istanbul yang akan melarang kami melanjutkan operasi militer khusus kami, menghancurkan infrastruktur militer dan target militer lainnya."

Rusia mengatakan bahwa serangan misilnya terhadap instalasi militer di Odesa seharusnya tidak mempengaruhi kesepakatan untuk melanjutkan ekspor biji-bijian.

BBC melaporkan, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia "barbarisme" setelah serangan Odesa, dengan mengatakan itu menunjukkan Moskow tidak dapat dipercaya untuk tetap berpegang pada kesepakatan.

Teks perjanjian mengatakan para pihak telah berjanji untuk tidak menyerang pedagang dan kapal sipil lainnya serta fasilitas pelabuhan yang terlibat dalam pengangkutan biji-bijian.

Rusia mengatakan rudalnya menghancurkan sebuah kapal militer Ukraina dan sejumlah rudal anti-kapal Harpoon yang dipasok AS. Ukraina mengakui sebuah kapal telah ditabrak, tanpa memberikan rincian lanjut.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru