Kalah Lawan Ukraina, Menteri Pertahanan Rusia Diminta Tembak Dirinya Sendiri

Jumat, 07 Oktober 2022 | 07:06 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Kalah Lawan Ukraina, Menteri Pertahanan Rusia Diminta Tembak Dirinya Sendiri

ILUSTRASI. Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu menghadiri forum teknis militer internasional Army-2022 di Patriot Congress and Exhibition Center di wilayah Moskow, Rusia 15 Agustus 2022. Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via REUTERS

KONTAN.CO.ID - MOSKOW. Menteri pertahanan Rusia, Jenderal Sergei Shoigu, mendapatkan desakan untuk melakukan aksi bunuh diri atas kekalahan di medan perang dalam sebuah selebaran yang mengejutkan. Desakan itu ditulis oleh salah satu pejabat Kremlin sendiri.

Melansir The Telegraph, Kirill Stremousov, yang ditunjuk sebagai kepala wilayah Kherson pekan lalu, berbicara ketika tentara Ukraina mengumumkan bahwa serangan balasannya telah merebut kembali hampir 3000 km2 tanah mereka dari Rusia.

Menurut seorang juru bicara militer Ukraina, di bagian selatan serangan di wilayah Kherson, pasukan Kyiv telah merebut kembali 400 km2 dan membebaskan hampir 30 kota dan desa. Tentara Moskow juga telah terusir dari 2.400 km2 dalam serangan Kharkiv di timur laut.

“Banyak orang mengatakan bahwa menteri pertahanan, sebagai perwira yang membiarkan hal itu terjadi, dapat menembak dirinya sendiri,” kata Stremousov dalam sebuah video yang dipublikasikan di media sosial. "Tapi tahukah kamu, kata 'petugas' tidak asing bagi sebagian orang."

Dalam video yang berdurasi empat menit, Stremousov mengulangi bahwa kota Kherson tidak dalam bahaya dan pertahanannya "terkunci". Namun demikian, ia mengatakan mayoritas elit militer Rusia terdiri dari jenderal dan penjarah yang tidak berguna dan korup.

Baca Juga: Terkendala Perang Rusia-Ukraina, Satelit Satria-1 Ditargetkan Meluncur Juli 2023

Stremusov tampak berjabat tangan dengan Putin di atas panggung di Moskow Jumat lalu saat ia diangkat menjadi pemimpin Kherson setelah referendum palsu.

Sementara para blogger Rusia telah dengan tegas mengkritik para petinggi, hampir tidak pernah terdengar bagi seseorang di lingkungan Kremlin untuk secara terbuka mengungkapkan pandangan seperti itu.

Vladimir Solovyov, salah satu propagandis paling setia di televisi pemerintah, sebelumnya mengecam para jenderal Rusia untuk mundur, di tengah meningkatnya ketidakpuasan dengan kemajuan invasi.

"Tolong jelaskan padaku apa ide jenius staf umum sekarang?" katanya di saluran streaming langsungnya. 

“Apakah Anda pikir waktu ada di pihak kita? Mereka (Ukraina) telah meningkatkan jumlah senjata mereka... Tapi apa yang telah Anda lakukan selama itu?“ kata Solovyov.

Baca Juga: Militer Rusia Gunakan Drone Bunuh Diri Buatan Iran untuk Gempur Ibu Kota Ukraina

Jenderal Shoigu, sekutu utama Vladimir Putin, tidak pernah menjabat sebagai tentara profesional karena tradisi Rusia dalam bagi-bagi kekuasan kepada menteri pertahanan. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru