kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -1.01%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kamboja mengakhiri penguncian COVID-19 di tengah lonjakan kasus


Kamis, 06 Mei 2021 / 13:24 WIB
Kamboja mengakhiri penguncian COVID-19 di tengah lonjakan kasus
ILUSTRASI. Seorang biarawati memakai masker. REUTERS/Cindy Liu

Sumber: Reuters | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kamboja pada Kamis mengakhiri lockdown total dari virus corona di Phnom Penh setelah tiga minggu, meskipun pihak berwenang mempertahankan pembatasan yang lebih ketat di beberapa distrik di mana infeksi telah melonjak.

Kamboja telah mencatat infeksi Covid-19 meningkat dari sekitar 500 pada akhir Februari menjadi 17.621 sekarang, dengan 114 kematian. Pihak berwenang mencatat 650 kasus baru dan 4 kematian pada hari Kamis.

Sementara para ahli kesehatan memperingatkan tentang pencabutan pembatasan terlalu cepat, penguncian telah memicu kemarahan dari beberapa warga yang menyebut distribusi bantuan makanan tidak memadai.

Pihak berwenang menghapus barikade pada Rabu malam di zona "kuning" yang ditetapkan sebagai aman untuk mobilitas, sementara zona "merah" dan "oranye" dengan tingkat infeksi yang lebih tinggi akan tetap diisolasi hingga 12 Mei.

Baca Juga: Penasihat utama India: Waspada gelombang III corona, pasca gelombang II, bersiaplah

"Saya meminta agar orang tidak lalai, karena kita hidup di bawah cara hidup baru dalam konteks COVID-19," kata wakil gubernur Phnom Penh, Mean Chanyada pada konferensi pers.

Zona kuning akan melihat aktivitas ekonomi dan arus lalu lintas yang lebih besar, tetapi tetap berada di bawah jam malam dari jam 8 malam sampai jam 3 pagi, katanya.

Ketika Phnom Penh terbuka, pihak berwenang juga telah memperkenalkan langkah-langkah baru, seperti hanya mengizinkan 50 persen pekerja di pabrik untuk kembali dan dengan prioritas pada mereka yang divaksinasi.

Tindakan lain termasuk lebih banyak pengujian COVID-19, vaksinasi yang lebih tinggi di beberapa bagian Phnom Penh.

Selanjutnya: Pusat ilmiah Rusia buktikan kemanjuran vaksin polio terhadap Covid-19

 




TERBARU

[X]
×