Kapal Perang AS Kembali Berlayar di Selat Taiwan, Begini Respons China

Kamis, 18 Agustus 2022 | 08:02 WIB Sumber: Time,Time
Kapal Perang AS Kembali Berlayar di Selat Taiwan, Begini Respons China

ILUSTRASI. Kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke USS Benfold (DDG 65), yang dikerahkan ke area operasi Armada ke-7 AS, melakukan operasi yang sedang berlangsung di Laut China Selatan, dalam gambar selebaran ini yang dirilis pada 13 Juli 2022.


KONTAN.CO.ID -  BEIJING. Pemerintah China meminta Amerika Serikat (AS) untuk menahan diri agar tidak mengerahkan Angkatan Laut AS berlayar melalui Selat Taiwan. Beijing memastikan akan mengambil tindakan lebih lanjut pasca kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei beberapa waktu lalu.

Duta Besar China untuk Washington, Qin Gang, mengatakan pada hari Selasa bahwa China memandang transit di Taiwan seperti itu sebagai eskalasi oleh AS dan upaya untuk mendukung pemerintah separatis di Taipei. 

Dia menyampaikan peringatan itu setelah Senator Edward Markey, seorang Demokrat Massachusetts, menyelesaikan perjalanan kedua ke pulau itu dalam waktu kurang dari dua minggu oleh delegasi kongres AS.

“Pihak AS telah melakukan terlalu banyak dan bertindak terlalu jauh di wilayah ini,” kata Qin dalam menanggapi pertanyaan tentang potensi patroli angkatan laut seperti dilansir dari Time, Kamis (18/8). 

Baca Juga: Taiwan Pamer Jet Tempur Tercanggih setelah Latihan Militer China

“Saya meminta rekan-rekan Amerika kami untuk menahan diri, menahan diri, tidak melakukan apa pun untuk meningkatkan ketegangan. Jadi jika ada tindakan yang merusak integritas dan kedaulatan teritorial China, maka China akan merespons. Tiongkok akan merespons,” tambahnya.

Pemerintahan Biden mengatakan akan melakukan transit udara dan laut melalui Selat Taiwan setelah China menanggapi perjalanan Pelosi dengan serangkaian latihan militer di sekitar pulau itu, termasuk kemungkinan menembakkan rudal balistik di atas Taipei. 

AS telah lama berpendapat bahwa transit semacam itu, seperti kunjungan kongres, konsisten dengan kebijakan "satu China" untuk tidak secara resmi mengakui pemerintah yang dipilih secara demokratis di Taipei.

Angkatan Laut telah melakukan rata-rata sekitar sembilan perjalanan setiap tahun melalui selat selama dekade terakhir, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg, jauh lebih sedikit daripada "100 navigasi" yang dikatakan Qin dilakukan AS setiap tahun.

Perjalanan terakhir yang diketahui terjadi pada 19 Juli, ketika kapal perusak, USS Benfold, berlayar melalui jalur air.

Baca Juga: Setelah Nancy Pelosi, AS Kini Kirim 5 Anggota Parlemen Lainnya ke Taiwan

Demikian pula, Pelosi hanya yang paling senior dari 149 anggota Kongres yang telah mengunjungi Taiwan selama 10 tahun terakhir.

Pemerintahan Biden seharusnya tidak meremehkan tekad China mengenai masalah kunjungan kongres AS ke Taiwan, kata Qin, menolak argumen Gedung Putih bahwa anggota parlemen dapat bertindak secara independen. Dia menambahkan bahwa perjalanan semacam itu melanggar perjanjian yang menopang hubungan AS-China.

“Kongres adalah bagian dari pemerintah AS— ini bukan cabang yang independen dan tidak terkendali,” kata Qin. 

“Kongres berkewajiban untuk mematuhi kebijakan luar negeri Amerika Serikat. Itu sebabnya kami merasa sangat frustrasi dan tidak puas dengan kunjungan Senator Markey ke Taiwan. Ini provokatif, tidak membantu.”

Baca Juga: Disulut Kunjungi Pelosi, AS Bersiap Lagi Lakukan Perang Dagang dengan China?

Secara terpisah, kelompok bipartisan anggota parlemen Jepang berencana mengunjungi Taiwan minggu depan, Kyodo News melaporkan Selasa, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. 

Kementerian Pertahanan di Tokyo sebelumnya mengatakan bahwa rudal balistik China mendarat di zona ekonomi eksklusif yang dianggap Jepang setelah perjalanan Pelosi.

Qin membela tanggapan militer China terhadap perjalanan tersebut, dengan mengatakan bahwa latihan tersebut “terbuka, transparan, dan profesional.”

"Kami sedang menangani dampak serius dari kunjungan Pelosi," kata Qin kepada wartawan di Washington. 

Baca Juga: China Kembali Gelar Latihan Militer di Sekitar Taiwan, Respons Kunjungan Kongres AS

Dia memperingatkan AS untuk tidak “meremehkan tekad kuat, tekad dan kemampuan pemerintah China dan rakyatnya untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial.”

Qin juga meremehkan ancaman serangan China yang akan segera terjadi di Taiwan, dengan mengatakan dia tidak mengetahui garis waktu tertentu.

“Orang-orang terlalu gugup tentang hal itu,” katanya, menambahkan bahwa spekulasi China telah menaikkan batas waktu untuk invasi adalah “tidak berdasar.”

Editor: Noverius Laoli

Terbaru