kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kapitalisasi pasar saham hilang US$ 14 miliar, Alibaba dan Tencent mencoba bangkit


Selasa, 13 Agustus 2019 / 20:19 WIB

Kapitalisasi pasar saham hilang US$ 14 miliar, Alibaba dan Tencent mencoba bangkit
ILUSTRASI. Alibaba Group


KONTAN.CO.ID - BEIJING. Memanasnya perang dagang Amerika Serikat dan China sejak Mei lalu, memberikan dampak negatif bagi perusahaan raksasa China. 
Mengutip Bloomberg pada Selasa (13/8), dua perusahaan kenamaan China telah kehilangan nilai pasar gabungan senilai US$ 140 miliar sejak eskalasi perang dagang pada Mei.

Kedua perusahaan ini adalah Alibaba Group Holding Ltd. dan Tencent Holdings Ltd. Dalam melaporkan keuangan yang baru-baru ini dirilis. Aksi jual pasar yang brutal dimulai tiga bulan lalu ketika pemerintahan Donald Trump menjatuhkan batasan pada perusahaan juara nasional Cina Huawei Technologies Co., yang memicu kemarahan Beijing. 

Benchmark Hong Kong telah turun lebih dari 10%, dengan dua raksasa turun dengan jumlah yang sama.

Baca Juga: Pemerintah China minta Tencent dan Alibaba investasi ke perusahaan pelat merah

Oleh sebab itu, kedua raksasa China ini berupaya untuk bangkit kembali. Sebenarnya bisnis Alibaba dan Tencent sebagian besar membidik domestik. Artinya tidak ada hubungannya dengan AS atau perang dagang. 

Pasca mencatatkan kinerja yang jelek pada 2018 lalu, Tencent mampu memproyeksi pertumbuhan pendapatan tumbuh 27% pada kuartal Juni 2019 berkat produk gim terbaru berjudul Peacekeeper Elite dan Honor of Kings. 

Begitupun Alibaba memproyeksi pendapatan tumbuh 38% berkat rekor promosi blitz online pada Juni lalu.

"Meskipun ada kekhawatiran pertumbuhan, beberapa perusahaan internet China telah melakukan cukup baik baru-baru ini, terutama dalam e-commerce dan game," kata Jerry Liu, analis UBS yang berbasis di Hong Kong.

Alibaba mengumpulkan transaksi saham sebanyak US$ 20 miliar dari Hong Kong. Namun, harga sahamnya turun sekitar 12% dari tahun lalu, sementara rasio harga terhadap pendapatan, berdasarkan estimasi keuangan untuk 12 bulan ke depan, adalah sekitar 24, dibandingkan dengan sekitar 70 Amazon.

Meningkatkan modal dapat membantu mengisi kembali amunisi untuk raksasa e-commerce, yang saat ini terlibat dalam pertempuran pembakaran uang untuk layanan permintaan dan pengiriman makanan dengan Meituan. Itu salah satu area di mana Alibaba sedang berjuang. 

Pangsa pasar Ele.me Alibaba mungkin telah kehilangan 2 persentage poin lagi dalam pengiriman makanan menjadi 36% pada kuartal kedua dibandingkan dengan tiga bulan lalu, menurut David Dai, seorang analis Bernstein yang berbasis di Hong Kong.

Yang terburuk tampaknya untuk Tencent, yang melaporkan pada hari Rabu. Setelah setahun tidak dapat memonetisasi genre permainannya yang paling populer, raksasa media sosial itu akhirnya memenangkan persetujuan pemerintah untuk menghasilkan uang dari judul terbarunya, Peacekeeper Elite. Game battle royale yang baru, di mana para pemain terlibat dalam pertarungan sampai mati, telah dilemahkan dalam kekerasan untuk meredakan kekhawatiran pemerintah.

Baca Juga: Alibaba mengusulkan stock split sebelum listing di Hong Kong

Yang mengatakan, tingkat persetujuan regulator untuk permainan telah melambat. Tingkat persetujuan bulanan telah turun dari lebih dari 200 game sebulan di kuartal pertama menjadi kurang dari 50 game per bulan di kuartal kedua, menurut data situs web pemerintah.

Selain bermain game, Tencent memperluas layanannya di WeChat - aplikasi pengiriman pesan instan dengan 1 miliar pengguna. Ini menarik lebih banyak pengguna ke program mini, aplikasi ringan yang memungkinkan pengguna mengakses layanan dari perusahaan lain, termasuk naik sepeda, pengiriman makanan, berbagi sepeda dan memesan makanan di restoran.

Perusahaan ini menangkis ByteDance Inc., induk dari layanan video pendek populer Douyin dan TikTok. Tencent memiliki enam dari 10 aplikasi teratas di China berdasarkan durasi waktu pada bulan Juni, menurut penelitian oleh QuestMobile dan Nomura. WeChat Tencent sendiri menyumbang 20% waktu yang dihabiskan untuk berbagi di antara pengguna ponsel Cina dan QQ berikutnya dengan 6,1%, diikuti oleh Douyin pada 5,8%.

"Investor memiliki beberapa kekhawatiran tentang kondisi makro dan perang perdagangan, tetapi jika Anda melihat jangka panjang, fundamentalnya lebih stabil," kata Liu.


Reporter: Maizal Walfajri
Editor: Herlina Kartika

Video Pilihan


Close [X]
×