kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45941,36   -7,11   -0.75%
  • EMAS918.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Kasus Covid-19 melonjak, harga minyak acuan melemah di pekan lalu


Minggu, 17 Januari 2021 / 15:30 WIB
Kasus Covid-19 melonjak, harga minyak acuan melemah di pekan lalu

Reporter: Anna Suci Perwitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Harga minyak mentah anjlok lebih dari 2% pada akhir perdagangan akhir pekan ini, dengan kedua harga minyak acuan mencatat kerugian di pekan lalu. 

Jumat (15/1), harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Maret 2021 ditutup melemah 2,3% menjadi US$ 55,10 per barel. 

Sementara itu, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate kontrak pengiriman Februari 2021 juga turun 2,3% ke US$ 52,36 per barel.  

Dengan hasil itu, kedua benchmark tersebut membukukan penurunan mingguan pertama mereka dalam tiga minggu, dengan Brent turun 1,6% dan WTI koreksi tipis 0,2%.

Baca Juga: Mendag: Pemerintah terus perjuangkan kebijakan nasional di tingkat multilateral

Padahal di pekan lalu, kedua harga minyak mentah acuan ini sempat mencapai level tertinggi dalam 1 tahun terakhir. Di mana WTI sentuh harga tertinggi di US$ 53,57 per barel pada Kamis (14/1) dan Brent ada di US$ 56,58 per barel pada Selasa (12/1).

Koreksi harga minyak dimulai saat sejumlah kota di China kembali melakukan lockdown akibat lonjakan kasus virus corona. Belum lagi sejumlah negara di Eropa memperpanjang pengetatan demi menghadang penyebaran virus corona.

Ini membuat produsen minyak harus menyeimbangkan penawaran dan permintaan dengan kalkulus yang melibatkan peluncuran vaksin Covid-19 versus penguncian kembali. 

Sebelumnya, harga minyak reli dengan dorongan keuangan telah didorong oleh ekuitas yang kuat dan dolar yang lebih lemah, yang membuat minyak lebih murah, bersama dengan permintaan China yang kuat.

Sejumlah sentimen positif tersebut akhirnya terhalangi oleh penguatan dolar naik dan peningkatan langkah-langkah penguncian yang dilakukan China.

Paket bantuan Covid-19 senilai hampir US$ 2 triliun di Amerika Serikat yang diresmikan oleh Presiden terpilih Joe Biden dapat meningkatkan permintaan minyak dari konsumen minyak mentah terbesar di dunia. Namun, beberapa analis mengatakan langkah tersebut mungkin tidak cukup untuk memicu permintaan.

“Dalam hal dapat berbicara tentang permintaan, Asia adalah satu-satunya titik terang,” kata John Kilduff, partner di Again Capital Management di New York. "Penguncian baru ini sangat mencolok di jantung gambaran permintaan di Asia. Ini masalah."

Impor minyak mentah ke China naik 7,3% pada tahun 2020, dengan rekor kedatangan di dua dari empat kuartal karena kilang meningkat dan harga rendah mendorong penimbunan, data bea cukai menunjukkan pada hari Kamis.

Baca Juga: Berkat kebijakan harga gas bumi, anggaran subsidi listrik tahun 2020 bisa turun

Tetapi China melaporkan jumlah kasus Covid-19 harian tertinggi dalam lebih dari 10 bulan pada hari Jumat, membatasi seminggu yang telah mengakibatkan lebih dari 28 juta orang diisolasi karena menderita kematian akibat virus korona pertama di daratan sejak Mei.

"Penyebaran pandemi Covid-19 menjadi pusat perhatian lagi dan pedagang semakin khawatir tentang durasi penguncian Eropa yang lama dan tentang pembatasan baru (di) China," kata Bjornar Tonnage dari Rystad Energy.

"Pasar secara struktural bullish, tetapi mungkin terlalu maju dari fundamental berwawasan ke depan."

 

Selanjutnya: Simak penyebab harga emas spot anjlok 1,1% dalam sepakan terakhir

 




TERBARU

[X]
×