CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.012,04   -6,29   -0.62%
  • EMAS990.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Kejatuhan Bursa AS Diprediksi Hingga Akhir Tahun


Minggu, 03 Juli 2022 / 21:08 WIB
Kejatuhan Bursa AS Diprediksi Hingga Akhir Tahun
ILUSTRASI. A traders watches Federal Reserve Chair Jerome Powell delivering remarks on the floor of the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., June 15, 2022. REUTERS/Brendan McDermid


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Lamgiat Siringoringo

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Paruh pertama 2022 masih menjadi mimpi buruk bagi bursa saham Amerika Serikat (AS) belum ada tanda-tanda berakhir. Bahkan, diperkirakan masih banyak liku-liku sebelum tahun berakhir.

Bursa AS keluar dari semester pertama dengan anjlok menjadi yang terburuk sejak 1970. Ekuitas AS sekarang menghadapi tiga kali lipat inflasi, risiko resesi dan ancaman terhadap keuntungan perusahaan dari tenggelamnya kepercayaan konsumen. 

"10% berikutnya mungkin akan turun dari sini, bukan naik. Membutuhkan perubahan dalam kebijakan bank sentral, dan kami tidak berpikir itu kemungkinan terjadi dalam beberapa bulan ke depan." kata Scott Ladner, kepala investasi di Horizon Investments dikutip dari Bloomberg, Minggu (3/7).

Memang, Federal Reserve diperkirakan akan menaikkan suku bunga karena mencoba untuk menjinakkan inflasi. Langkah itu yang paling mungkin dilakukan daripada menyiram pasar dengan uang tunai seperti yang terjadi pada tahun 2008 dan 2020.

Baca Juga: Properti China Masih Sakit, Shimao Tidak Bayar Bunga dan Pokok Obligasi Offshore

Tahun ini sudah menjadi salah satu yang terburuk dalam hal penurunan harian yang besar, dengan Indeks S&P 500 turun 2% atau lebih pada 14 kesempatan, menempatkan 2022 dalam daftar 10 teratas menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg selama dua dekade.

Meskipun demikian, Indeks Volatilitas CBOE, yang disebut pengukur ketakutan, berada di bawah level yang terlihat di pasar bearish masa lalu, menunjukkan pasar belum melihat penurunan yang diperlukan untuk memicu reli berkelanjutan.

Berdasarkan sejarah masa lalu, S&P 500 akan mengalami rebound pada akhir tahun 2022. Dalam tahun-tahun resesi, ini adalah cerita yang berbeda, dengan posisi terendah baru yang akan datang lebih dulu.

 

Michael J. Wilson dari Morgan Stanley mengatakan S&P 500 perlu turun lagi 15% hingga 20% menjadi sekitar 3.000 poin agar pasar sepenuhnya mencerminkan skala kontraksi ekonomi. Untuk Peter Garnry, kepala strategi ekuitas di Saxo Bank A/S, bagian bawah adalah sekitar 35% di bawah rekor tertinggi Januari, menyiratkan penurunan lebih lanjut sekitar 17%.

“Perusahaan seperti Tesla dan Nvidia, dan cryptocurrency, harus menyerah sebelum ekses spekulatif dihilangkan dan titik terendah tercapai,” kata Garnry.

Di Eropa, ahli strategi dalam survei memperkirakan Stoxx 600 mencatat penurunan 4% tahun ini. Saat ini turun sekitar 17%.

Di tengah semua kesuraman, perkiraan pendapatan tetap relatif optimis. Itu akan diuji ketika perusahaan AS dan Eropa mulai melaporkan pendapatan kuartal kedua dalam dua minggu lagi. Permintaan sejauh ini bertahan bahkan ketika suasana hati konsumen memburuk, tetapi ada tanda-tanda baru-baru ini bahwa pengeluaran AS melemah.

“Pengeluaran tertahan karena kesenjangan telah dijembatani oleh penghematan yang dibangun selama pandemi,” kata Anneka Treon, direktur pelaksana di Van Lanschot Kempen. “Dan itu jelas tidak berkelanjutan.”

Kekhawatiran resesi meningkat, inti masalahnya adalah inflasi yang tidak terkendali. Ini terus meningkat bahkan ketika bank sentral mengambil langkah yang lebih agresif, menciptakan pukulan satu-dua yang bisa menjadi bagian besar dari titik kritis resesi. Meskipun ada beberapa indikasi bahwa puncak inflasi sudah dekat, para bankir sentral terus mendesak, karena dituduh meremehkan ancaman di awal tahun.

"Inflasi berada pada level yang belum pernah dialami banyak orang sebelumnya dan bank sentral menaikkan suku bunga ke level yang tidak terlihat sejak sebelum krisis keuangan global," kata Caroline Shaw, manajer portofolio di Fidelity International. 

Di pasar negara berkembang juga, investor mengatakan mereka perlu melihat The Fed menjadi kurang hawkish untuk meredakan kekhawatiran. Itu meskipun valuasi jatuh karena saham membukukan kinerja semester pertama terburuk sejak 1998, ketika krisis keuangan Asia menjungkirbalikkan pasar dan Rusia gagal bayar.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Tag


TERBARU

[X]
×