kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.001,78   -9,09   -0.90%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kenaikan Agresif Bunga The Fed Makan Korban, SVB Financial Tumbang


Sabtu, 11 Maret 2023 / 07:31 WIB
Kenaikan Agresif Bunga The Fed Makan Korban, SVB Financial Tumbang
ILUSTRASI. Regulator perbankan California pada Jumat (10/3), menutup SVB Financial Group. penutupan bank terbesar di AS sejak krisis 2008.


Sumber: Reuters | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - CALIFORNIA. Kenaikan agresif bunga The Federal Reserve (The Fed) memakan korban. Regulator perbankan California pada Jumat (10/3), menutup bank atau pemberi pinjaman yang berfokus pada startup, SVB Financial Group.

Tumbangnya SVB Financial ini merupakan kegagalan bank terbesar di Amerika Serikat (AS) sejak krisis keuangan 2008. SVB Financial juga dikenal sebagai Silicon Valley bank yakni bank-bank yang mengguyur pinjaman ke startup teknologi.

Masalah di SVB menggarisbawahi bagaimana kampanye The Federal Reserve dan bank sentral lainnya untuk memerangi inflasi dengan mengakhiri era uang murah mengekspos kerentanan di pasar.

Biaya pinjaman global telah meningkat pada laju tercepat dalam beberapa dekade selama setahun terakhir karena Federal Reserve menaikkan suku bunga AS sebesar 450 basis poin dari mendekati nol, sementara Bank Sentral Eropa menaikkan zona euro sebesar 300 bps.

"Silicon Valley bank menyoroti kerentanan di seluruh sektor perbankan AS, terutama dalam kepemilikan obligasi yang dimiliki banyak institusi besar," kata Karl Schamotta, Chief Market Strategist di Corpay seperti dikutip Reuters.

Penutupan SVB Financial merupakan keruntuhan tiba-tiba yang mendorong sektor perbankan global kehilangan miliaran dalam nilai pasar.

Regulator menunjuk Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) sebagai penerima, menempatkan SVB Financial yang merupakan pemberi pinjaman sektor teknologi berat ke dalam kurator dan akan membuang asetnya, menurut sebuah pernyataan.

Kantor utama dan semua cabang SVB Financial akan dibuka kembali pada 13 Maret dan semua deposan yang diasuransikan akan memiliki akses penuh ke simpanan yang diasuransikan paling lambat Senin pagi, menurut pernyataan FDIC.

Baca Juga: SVB Financial Tutup, Indeks Wall Street Anjlok Lebih dari 1%

SVB, yang menjalankan bisnis sebagai Silicon Valley Bank, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar soal ini. Nasabah SVB disambut dengan pintu terkunci pada hari Jumat. "Dasbor klien rusak," kata klien bank yang berbasis di Inggris kepada Reuters.

Dean Nelson, CEO Cato Digital, sedang mengantre di luar kantor pusat SVB Santa Clara, berharap mendapat jawaban. Nelson mengatakan dia khawatir tentang kemampuan perusahaan untuk membayar karyawan dan menutupi pengeluaran.

"Akses ke uang tunai adalah masalah terbesar bagi sebagian besar perusahaan di sini. Jika Anda seorang pemula, uang tunai adalah raja. Uang tunai dan alur kerja, untuk dapat memiliki landasan sangat penting," kata Nelson.

Bank-bank AS telah kehilangan lebih dari US$ 100 miliar nilai pasar saham selama dua hari terakhir, dengan bank-bank Eropa kehilangan sekitar US$ 50 miliar nilai lainnya, menurut perhitungan Reuters.

Beberapa memperkirakan lebih banyak kesulitan untuk sektor ini.

"Mungkin ada pertumpahan darah minggu depan karena bank dalam masalah, short seller ada di luar sana dan mereka akan menyerang setiap bank, terutama yang lebih kecil," kata Christopher Whalen, ketua Whalen Global Advisors.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen bertemu dengan regulator perbankan pada hari Jumat menyatakan "keyakinan penuh" pada kemampuan mereka untuk menanggapi situasi tersebut, kata Departemen Keuangan AS.

Gedung Putih pada hari Jumat mengatakan memiliki keyakinan dan kepercayaan pada regulator keuangan AS, ketika ditanya tentang kegagalan SVB. Cecilia Rouse, yang mengepalai Dewan Penasihat Ekonomi, mengatakan sistem perbankan AS secara fundamental lebih kuat daripada saat krisis keuangan 2008.

FDIC mengatakan akan berusaha untuk menjual aset SVB dan pembayaran dividen di masa depan dapat dilakukan kepada deposan yang tidak diasuransikan.

"Kegagalan bank pertama sejak 2020 adalah peringatan," kata Matthew Goldberg, seorang analis di Bankrate.

"Bahkan pada saat tidak ada kegagalan bank atau sedikit kegagalan bank, Anda harus selalu memastikan uang Anda aman dan dalam batas dan aturan FDIC di bank yang diasuransikan FDIC," tandasnya.

Saham SVB dihentikan pada hari Jumat setelah jatuh sebanyak 66% dalam perdagangan premarket.

Kejatuhan saham SVB, yang dimulai pada hari Kamis, menyebar ke bank-bank AS dan Eropa lainnya, dengan episode yang menyebarkan kekhawatiran tentang risiko tersembunyi di sektor ini dan kerentanannya terhadap kenaikan biaya uang.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Turun Terseret Saham Bank pada Jumat (10/3)




TERBARU
Kontan Academy
Outlook 2024, Meneropong saham unggulan di Tahun Politik The Coughing Dragon | Global Market Series - China

[X]
×