kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.967
  • EMAS697.000 -0,71%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Konstitusi baru Korea Utara angkat Kim Jong Un sebagai kepala negara


Jumat, 12 Juli 2019 / 15:29 WIB

Konstitusi baru Korea Utara angkat Kim Jong Un sebagai kepala negara
Konstitusi baru Korea Utara angkat Kim Jong Un sebagai kepala negara?

KONTAN.CO.ID -  SEOUL.Korea Utara resmi menobatkan Kim Jong Un sebagai kepala negara dan panglima militer. Hal itu dilakukan setelah disahkannya konstitusi baru yang memungkinkan Kim Jong Un mempersiapkan perjanjian perdamaian dengan Amerika Serikat (AS).

Mengutip Reuters, Jumat (12/7), Korea Utara juga telah lama menyerukan perjanjian perdamaian dengan Amerika Serikat untuk menormalkan hubungan dan mengakhiri keadaan teknis perang yang telah ada sejak Perang Korea 1950-1953 disimpulkan dengan gencatan senjata daripada perjanjian damai.

Baca Juga: Trump bertemu Kim Jong Un, melintasi perbatasan ke Korea Utara

Konstitusi baru, yang diluncurkan di situs portal negara bagian Naenara pada hari Kamis, mengatakan bahwa Kim sebagai ketua Komisi Urusan Negara (SAC), badan pemerintahan tertinggi yang dibuat pada tahun 2016, adalah perwakilan tertinggi dari semua rakyat Korea, yang berarti kepala negara, dan panglima tertinggi.

Konstitusi sebelumnya hanya menyebut Kim pemimpin tertinggi yang memimpin kekuatan militer keseluruhan negara itu. Sebelumnya, kepala negara resmi Korea Utara adalah presiden parlemen tituler, yang dikenal sebagai Presidium Majelis Rakyat Tertinggi.

"Kim bermimpi menjadi presiden Korea Utara dan dia secara efektif mewujudkannya," kata Kim Dong-yup, seorang profesor di Institut Timur Jauh Universitas Kyungnam di Seoul. "Dia telah lama berusaha untuk melepaskan kebijakan militer-abnormal yang pertama di negara itu untuk waktu yang lama,"sambungnya.

Baca Juga: Korea Utara: Waktu untuk pembicaraan nuklir yang baru dengan AS makin menipis

Kim mengalihkan fokusnya ke ekonomi tahun lalu, melancarkan pembicaraan nuklir dengan Amerika Serikat dan bergerak untuk mengubah citranya sebagai pemimpin dunia melalui pertemuan puncak dengan Korea Selatan, China dan Rusia.

Hong Min, seorang peneliti senior dari Institut Unifikasi Nasional Korea di Seoul, mengatakan perubahan judul itu juga bertujuan untuk mempersiapkan kemungkinan perjanjian damai dengan Amerika Serikat.

"Amandemen itu mungkin merupakan kesempatan untuk menetapkan status Kim sebagai penandatanganan perjanjian damai ketika itu datang, sambil memproyeksikan citra negara sebagai negara normal," kata Hong.

Baca Juga: Pasca pertemuan Trump-Kim Jong Un, AS-Korut buka kembali pembicaraan nuklir

Washington telah menolak menandatangani perjanjian damai komprehensif sebelum Korea Utara mengambil langkah-langkah substansial menuju denuklirisasi, tetapi para pejabat AS telah mengisyaratkan mereka mungkin bersedia untuk menyimpulkan perjanjian yang lebih terbatas untuk mengurangi ketegangan, membuka kantor penghubung, dan bergerak menuju normalisasi hubungan.

Pembicaraan denuklirisasi antara Amerika Serikat dan Korea Utara macet, meskipun pembicaraan baru dengan Pyongyang diperkirakan akan berlangsung bulan ini.

Korea Utara telah membekukan bom nuklir dan uji coba rudal jarak jauh sejak 2017. Namun Korea Utara menguji coba rudal jarak pendek baru setelah pertemuan puncak kedua dengan Amerika Serikat pada Februari, dan para pejabat AS percaya telah memperluas persenjataannya dengan terus memproduksi bom. bahan bakar dan rudal.

Baca Juga: Media Korea Utara KCNA memuji pertemuan kejutan Trump dan Kim Jon Un

Konstitusi baru terus menggambarkan Korea Utara sebagai negara senjata nuklir.

Kenyataannya, Kim, seorang pemimpin turun-temurun generasi ketiga, memerintah Korea Utara dengan tangan besi dan pergantian gelar tidak akan banyak berarti sama seperti cara dia mengendalikan kekuatan.


Sumber : Reuters
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

TERBARU
Terpopuler
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0560 || diagnostic_web = 0.2788

Close [X]
×