Korea Selatan: Turis Asing yang Tidak Divaksinasi Tak Perlu Lagi Dikarantina 7 Hari

Kamis, 09 Juni 2022 | 07:27 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Korea Selatan: Turis Asing yang Tidak Divaksinasi Tak Perlu Lagi Dikarantina 7 Hari

ILUSTRASI. Pemerintah Korea Selatan telah melonggarkan pembatasan bandara dan menghapus wajib karantina bagi pelancong yang tidak divaksinasi. REUTERS/Kim Hong-Ji


KONTAN.CO.ID - SEOUL. Pemerintah Korea Selatan telah melonggarkan pembatasan bandara dan menghapus wajib karantina bagi pelancong yang tidak divaksinasi. Ini merupakan sebagian dari upaya untuk membuka kembali pembatasan, setelah situasi Covid-19 domestiknya stabil.

Melansir Straits Times, mulai Rabu (8/6/2022), turis asing yang tidak divaksinasi tidak perlu lagi menjalani karantina selama tujuh hari.

Hal ini juga berarti bahwa wisatawan tidak perlu memasukkan rincian vaksinasi mereka ke dalam sistem Q-Code (Pertahanan Covid-19 Karantina), yang menangkap informasi tentang penerbangan mereka, catatan perjalanan dan hasil tes pra-keberangkatan mereka sebelum mereka memasuki negara tersebut.

Markas Pusat Penanggulangan Bencana Korsel mengatakan pekan lalu bahwa keputusan itu dibuat setelah mempertimbangkan bagaimana pandemi telah stabil di dalam negeri dan luar negeri dan bagaimana permintaan untuk perjalanan udara telah meningkat.

Korea Selatan juga mencabut peraturan pandemi yang diberlakukan di Bandara Internasional Incheon, titik masuk utamanya, pada hari Rabu.

Baca Juga: Turis di Jepang Harus Pakai Masker, Kalau Melanggar akan Dipulangkan

Bandara sekarang akan beroperasi 24 jam alih-alih tutup dari jam 8 malam menjadi jam 5 pagi, dan jumlah penerbangan yang diizinkan untuk mendarat telah ditingkatkan dari 20 jam menjadi tingkat pra-pandemi 40 jam.

Peningkatan penerbangan bertujuan untuk menurunkan harga tiket dan meningkatkan permintaan menjelang puncak perjalanan Korea Selatan pada bulan-bulan musim panas Juli dan Agustus.

Tetapi pakar industri mengatakan perlu beberapa waktu bagi pariwisata untuk pulih ke tingkat sebelum Covid-19, karena harga tiket penerbangan mungkin tetap tinggi akibat kenaikan biaya bahan bakar. Selain itu, tidak semua maskapai penerbangan bisa segera meningkatkan penerbangan.

Baca Juga: Viral Rencana Tarif Candi Borobudur Rp 750.000, Luhut: Terima Kasih Atas Perhatiannya

Pemerintah Korea Selatan masih mewajibkan wisatawan untuk melakukan tes negatif sebelum keberangkatan dan pada saat kedatangan - yang menambah biaya perjalanan.

Wisatawan wajib mengikuti tes reaksi berantai polimerase (PCR) dalam waktu dua hari sebelum keberangkatan, atau tes cepat antigen (ART) di rumah sakit atau klinik dalam satu hari keberangkatan.

Setelah tiba di Seoul, mereka harus mengikuti tes PCR di bandara atau di institusi medis yang disetujui dalam waktu tiga hari. Mereka diizinkan untuk melanjutkan aktivitas sebelum dan sesudah mengikuti tes, tetapi harus dikarantina selama tujuh hari jika mereka dinyatakan positif.

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru