kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Krisis utang akut, Argentina tunda pembayaran obligasi senilai Rp 2,013 triliun


Rabu, 12 Februari 2020 / 08:06 WIB
Krisis utang akut, Argentina tunda pembayaran obligasi senilai Rp 2,013 triliun
ILUSTRASI. Mata uang peso Argentina. REUTERS/Marcos Brindicci

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - BUENOS AIRES. Argentina memutuskan untuk menunda pembayaran utang pokok senilai US$ 1,47 miliar atau setara dengan Rp 2,013 triliun (kurs Rp 13.700) pada obligasi AF20 negara itu hingga 30 September. Hal itu diungkapkan oleh kementerian ekonomi Argentina pada Selasa (11/2/2020). Penundaan ini berpotensi memperumit program restrukturisasi utang yang lebih luas bagi Argentina.

Melansir Reuters, pembayaran utang obligasi itu akan jatuh tempo pada hari Kamis. Pemerintah Argentina, dalam sebuah pernyataan, mengatakan pihaknya berencana untuk terus melakukan pembayaran bunga terjadwal pada obligasi. Tetapi investor mungkin masih keberatan kepada Argentina yang mengubah persyaratan pembayaran tanpa berkonsultasi terlebih dulu kepada pemegang obligasi.

"Ini adalah keputusan sepihak oleh debitur, dan bukan langkah untuk menciptakan itikad baik di pasar," kata analis pasar berkembang Goldman Sachs Alberto Ramos.

Baca Juga: Wakil Presiden Argentina: Pemerintah tak akan bayar utang IMF sampai resesi berakhir

Data Reuters menunjukkan, menurut Indeks Obligasi Pasar Emerging Markets JP Morgan, harga obligasi over-the-counter Argentina turun rata-rata 1% pada hari Selasa, sementara spread risiko melebar 100 basis poin menjadi 1.982 atas safe-haven surat utang AS.

Obligasi AF20 dalam mata uang peso terkait dengan nilai tukar mata uang asing Argentina, dan dikeluarkan berdasarkan hukum Argentina.

Awalnya, obligasi ini diterbitkan senilai US$ 1,64 miliar. Pada 4 Februari, pemerintah Argentina melakukan swap obligasi senilai US$ 164 juta dengan tiga instrumen yang jatuh tempo pada 2021.

Baca Juga: Inflasi Argentina 2019 capai 53,8%, tertinggi dalam 28 tahun

"Amortisasi akan ditunda hingga 30 September untuk memungkinkan lebih banyak waktu bagi obligasi untuk direstrukturisasi dengan cara yang konsisten dengan restrukturisasi sisa utang luar negeri kita," demikian pernyataan kementerian ekonomi Argentina seperti yang dikutip Reuters.


Tag


TERBARU

Close [X]
×