CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Laba Samsung Diprediksi akan Menjadi yang Tertinggi Sejak 2018


Selasa, 05 April 2022 / 09:47 WIB
Laba Samsung Diprediksi akan Menjadi yang Tertinggi Sejak 2018
ILUSTRASI. Logo Samsung Electronics. REUTERS/Kim Hong-Ji/File Photo


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Para analis memprediksi Samsung Electronics Co Ltd kemungkinan akan membukukan laba kuartal pertama tertinggi sejak 2018. Hal tersebut didorong oleh keuntungan cepat pada chip memori karena permintaan yang solid membantu menjaga harga lebih kuat dari yang diharapkan.

Raksasa teknologi Korea Selatan tersebut akan mengumumkan hasil awal pada hari Kamis (7/4) nanti.

Menurut Refinitiv SmartEstimate dari 13 analis, laba operasional untuk smartphone terbesar dan pembuat chip memori kemungkinan mencapai 13,3 triliun won setara US$ 10,9 miliar pada kuartal yang berakhir pada Maret. 

Capaian itu akan naik 41% dari 9,38 triliun won tahun sebelumnya dan laba tertinggi untuk kuartal pertama yang relatif lamban sejak 2018.

Sementara itu, laba chip Samsung di periode tersebut kemungkinan akan mencapai 7,6 triliun won, lebih dari dua kali lipat tahun sebelumnya 3,37 triliun won, menurut perkiraan rata-rata enam analis. Bisnis chipnya menyumbang sekitar setengah dari keuntungan raksasa teknologi itu.

Baca Juga: Mulai dari Rp 4 Jutaan, Ini Daftar Harga HP Samsung A33 5G dan Spesifikasinya

"Permintaan chip yang solid dari pusat data, investasi konservatif pembuat chip untuk bertahan dari penurunan harga, dan penjualan produk kelas atas telah membatasi penurunan harga chip memori," kata Doh Hyun-woo, analis di NH Investment & Securities dikutip dari Reuters (5/4).

Laba bisnis seluler Samsung diperkirakan akan mencapai 4,04 triliun won menurut perkiraan rata-rata enam analis, sedikit turun dari tahun sebelumnya 4,39 triliun won tetapi di atas laba selulernya selama periode yang sama 2017-2020.

Samsung merilis smartphone andalannya Galaxy S22 pada bulan Februari, yang kemungkinan terjual sekitar 8 juta unit selama kuartal pertama menurut Greg Roh, kepala penelitian di Hyundai Motor Securities.

Samsung memiliki pangsa pasar ponsel pintar terbesar di Rusia sekitar 30%, tetapi Roh mengatakan penghentian pengiriman di sana hanya akan berdampak kecil karena Rusia dan Ukraina hanya menyumbang sekitar 2% dari total Samsung, dan ini akan diimbangi dengan penjualan ke negara lain.

Seperti diketahui, pengiriman Samsung ke Rusia telah berhenti setelah invasi ke Ukraina, meskipun layanan seperti Samsung Pay terus ditawarkan di Rusia. Saham Samsung telah jatuh sekitar 12% tahun ini, terluka oleh kekhawatiran atas dampak krisis Ukraina pada permintaan perangkat teknologi global dan kekhawatiran tentang hasil produksi yang rendah pada operasi manufaktur chip kontrak mutakhirnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×