kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45759,60   -5,01   -0.66%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Layanan gereja Korea Selatan dipandang sebagai pusat dari lonjakan kasus virus corona


Kamis, 20 Februari 2020 / 05:27 WIB
Layanan gereja Korea Selatan dipandang sebagai pusat dari lonjakan kasus virus corona

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEOUL. Korea Selatan (Korsel) melaporkan ada 15 kasus baru virus corona pada hari Rabu (19/2/2020), termasuk 10 orang yang terlibat dalam wabah yang ditelusuri ke beberapa layanan gereja di pusat kota Daegu.

Lonjakan kasus baru belum pernah terjadi sebelumnya di Korea Selatan dan menjadikan jumlah orang yang terinfeksi di negara itu menjadi 46.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (KCDC) mengatakan dalam sebuah pernyataan, tiga belas dari kasus-kasus baru berada di Daegu dan provinsi Gyeongsang Utara di sekitarnya, di mana 11 di antaranya terkait dengan pasien yang dikonfirmasi sebelumnya.

Baca Juga: Efek virus corona menghantam bisnis olahraga Adidas dan Puma

Kasus sebelumnya dikonfirmasi pada hari Selasa pada seorang wanita berusia 61 tahun yang dikenal sebagai "Pasien 31". Dia tidak memiliki catatan perjalanan ke luar negeri baru-baru ini tetapi telah menghadiri layanan gereja dan mencari perawatan di rumah sakit sebelum diuji untuk virus, kata badan itu.

Sekarang setidaknya 10 orang yang menghadiri layanan keagamaan dengan Pasien 31 telah dites positif untuk virus. Satu orang lagi, yang melakukan kontak dengannya di rumah sakit setempat, juga terserang penyakit tersebut.

Ratusan orang diyakini telah menghadiri layanan gereja bersama dengan Pasien 31 dalam beberapa pekan terakhir di Shincheonji Church of Jesus the Temple of the Tabernacle of the Testimony, sebuah gerakan keagamaan yang didirikan pada 1984 oleh Korea Selatan Lee Man-hee, tokoh yang dihormati sebagai mesias oleh pengikutnya.

Baca Juga: WHO: Ada kemajuan luar biasa dalam perang melawan virus corona

Selain gereja, Pasien 31 juga mengunjungi sebuah hotel dan, akhirnya, sebuah rumah sakit, kata walikota Daegu Kwon Young-jin dalam posting Facebook.

Tidak ada anggota keluarga wanita itu yang menunjukkan gejala, sementara supir taksi yang melakukan kontak dengannya sekarang melakukan karantina sendiri, kata Kwon.

Sebuah rumah sakit yang merawat Pasien 31 setelah kecelakaan lalu lintas mengatakan wanita itu menolak untuk dites virus, meskipun demam.

Pejabat KCDC mengatakan mereka sedang meninjau kebijakan yang mengatur orang-orang yang menolak untuk dites virus corona, dan menambahkan polisi dapat dilibatkan dalam kasus-kasus seperti itu.

Baca Juga: Baru dinyatakan positif, dua warga Iran terjangkit virus corona meninggal

Virus ini telah menewaskan lebih dari 2.000 orang, sebagian besar di China daratan, dan menyebar ke lebih dari dua lusin negara yang menyebabkan gangguan ekonomi dan gangguan perjalanan yang meluas.

Tidak termasuk episentrum wabah di Provinsi Hubei, namun, jumlah kasus baru di daratan Tiongkok kini telah turun selama 15 hari berturut-turut.

Baca Juga: Demi cegah virus corona, Korea Utara perpanjang masa karantina jadi 30 hari

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah menyerukan langkah-langkah pengendalian infeksi yang ketat dan setiap tindakan yang mungkin untuk meningkatkan ekonomi, yang kini dalam situasi darurat sebagai akibat dari epidemi.

 



TERBARU

[X]
×