kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45749,52   23,69   3.26%
  • EMAS920.000 0,66%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Lepas jabatan eksekutif, inilah bunyi surat dua bos pendiri AirAsia


Selasa, 04 Februari 2020 / 10:36 WIB
Lepas jabatan eksekutif, inilah bunyi surat dua bos pendiri AirAsia
ILUSTRASI. Pesawat AirAsia.

Sumber: The Star | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - PETALING JAYA. Dua pendiri AirAsia Group Bhd, Datuk Kamarudin Meranun dan Tan Sri Anthony Francis Fernandes, telah melepaskan jabatan eksekutif mereka seiring dibentuknya komite untuk meninjau tuduhan suap terhadap mereka.

Melansir The Star, Kamarudin adalah ketua eksekutif AirAsia dan Tony Fernandes adalah CEO AirAsia.

Baca Juga: Tersandung kasus suap, Kamarudin dan Tony Fernandes lepas jabatan eksekutif AirAsia

AirAsia mengatakan bahwa Kamarudin dan Fernandes telah melepaskan jabatan eksekutif masing-masing secara efektif selama dua bulan, atau sampai periode lain yang dianggap tepat oleh perusahaan.

Di bawah ini adalah surat berisi pernyataan bersama dari Datuk Kamarudin Meranun dan Tan Sri Tony Fernandes:

Baca Juga: Saham AirAsia anjlok pasca dugaan suap Airbus

Kami merujuk pada pers rilis yang dibuat oleh AirAsia pada 01 Februari 2020 sehubungan dengan tuduhan yang dibuat terhadap kami dalam "Perjanjian Penuntutan Tangguhan Airbus". Perjanjian ini dan isinya diterima tanpa referensi kepada kami; tidak ada penjelasan yang dicari dari kami. Ini jelas melanggar prinsip-prinsip hukum dasar keadilan.

Kami dengan tegas menyangkal semua tuduhan dan kesalahan atau kesalahan pada bagian kami sebagai direktur AirAsia. Kami tidak mungkin akan merugikan perusahaan di mana telah kami habiskan waktu sepanjang hidup kami untuk membangun status global AirAsia hingga saat ini.

Sehingga, untuk memfasilitasi penyelidikan penuh dan independen oleh AirAsia, kami melepaskan peran eksekutif kami dengan efek langsung untuk jangka waktu dua bulan, atau periode lain yang dianggap cocok oleh perusahaan.

Meskipun demikian, kami akan terus membantu AirAsia dalam kapasitas penasehat ketika diperlukan.

Akhirnya, kami menyambut baik setiap penyelidikan oleh pihak berwenang dan akan memperluas kerja sama kami sepenuhnya.

Datuk Kamarudin Meranun & Tony Fernandes


Tag

TERBARU

[X]
×