Makau Menutup Seluruh Kasino Selama Sepekan, Demi Mengekang Penyebaran Covid-19

Senin, 11 Juli 2022 | 09:20 WIB Sumber: Reuters
Makau Menutup Seluruh Kasino Selama Sepekan, Demi Mengekang Penyebaran Covid-19

ILUSTRASI. Makau menutup semua kasino selama sepekan mulai Senin (11/7). REUTERS/Tyrone Siu


KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Makau menutup semua kasino pada Senin (11/7). Ini adalah penutupan untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun ketika pihak berwenang berjuang untuk menahan wabah virus corona terburuk di pusat perjudian terbesar di dunia itu.

Mengutip Reuters, Senin (11/7), lebih dari 30 kasino di kota itu, bersama dengan bisnis yang tidak esensial lainnya akan ditutup selama sepekan dan orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah. 

Pemerintah mengatakan, polisi akan memantau pergerakan orang di luar dan akan ada hukuman keras bagi mereka yang tidak patuh.

Rumah sakit, apotek, supermarket dan pasar makanan segar yang merupakan layanan penting tetap buka.

Baca Juga: Makau Menutup Pusat Perbelanjaan Populer di Wilayah Itu untuk Menahan Wabah Covid-19

Makau mencatat sekitar 1.500 infeksi Covid-19 sejak pertengahan Juni. Sekitar 19.000 orang berada dalam karantina wajib, menurut data pemerintah.

Lebih dari 30 zona di kota yang dianggap berisiko tinggi sekarang dikunci, artinya tidak ada yang diizinkan masuk atau keluar setidaknya selama 5 hari. 
Sementara pemerintah mengatakan tidak memberlakukan penguncian seluruh kota, langkah-langkah ketat berarti Makau ditutup secara efektif.

Makau menganut kebijakan nol-Covid China yang bertujuan untuk membasmi semua wabah, bertentangan dengan tren global yang mencoba hidup berdampingan dengan virus.

Kasino terakhir ditutup di Makau pada Februari 2020 selama 15 hari.

Pemerintah sebelumnya ragu-ragu untuk menutup kasino karena mandatnya untuk melindungi pekerjaan. Industri ini mempekerjakan sebagian besar penduduk secara langsung dan tidak langsung dan menyumbang lebih dari 80% pendapatan pemerintah.

Kasino yang dimiliki oleh Sands China, Wynn Macau, SJM Holdings, Galaxy Entertainment, Melco Resorts, MGM Resorts, telah ditutup secara efektif selama beberapa minggu terakhir, tanpa penjudi dan staf minimal sesuai persyaratan pemerintah bagi orang-orang untuk bekerja dari rumah.

Analis mengatakan kemungkinan penangguhan dapat diperpanjang beberapa minggu lagi dengan pemulihan pendapatan game tidak mungkin sampai akhir kuartal ketiga atau keempat.

Baca Juga: Infeksi COVID-19 di Makau Meningkat, Penyebaran Meluas ke Petugas Medis Hingga Polisi

"Bahkan jika wabah di Makau terkendali, kemungkinan akan memakan waktu beberapa minggu lagi sebelum Makau-Zhuhai dapat menghapus persyaratan karantina," kata Terry Ng, analis di Daiwa Capital Markets di Hong Kong.

Frustrasi memuncak di antara penanganan wabah oleh pemerintah. Beberapa warga terlibat perkelahian di pusat pengujian sementara yang lain harus mengantri lebih dari 20 jam untuk mengakses fasilitas kesehatan.

Warga akan diminta untuk mengikuti tes Covid-19 massal empat kali minggu ini sebagai upaya pemerintah untuk memutuskan rantai penularan.

Warga sudah enam kali dites sejak pertengahan Juni dan diharapkan melakukan tes antigen cepat setiap hari.

Lebih dari 90% dari 600.000 penduduk Makau telah divaksinasi penuh terhadap Covid-19, tetapi ini adalah pertama kalinya kota itu harus bergulat dengan varian Omicron yang menyebar cepat.

Pihak berwenang telah menambahkan dua hotel di resor kasino populer untuk digunakan sebagai fasilitas medis Covid ketika mereka mencoba meningkatkan kapasitas untuk menangani lonjakan infeksi.

Editor: Herlina Kartika Dewi

Terbaru