Mantan PM Inggris Tony Blair Serukan Barat Melawan China

Sabtu, 16 Juli 2022 | 19:12 WIB Sumber: Evening Standard
Mantan PM Inggris Tony Blair Serukan Barat Melawan China

ILUSTRASI. Mantan PM Inggris Tony Blair Serukan Barat Melawan China


KONTAN.CO.ID -  LONDON. Mantan Perdana Menteri Inggris, Tony Blair, telah mengeluarkan seruan kepada negara-negara Barat untuk bersama-sama mengembangkan strategi yang koheren untuk melawan kebangkitan China sebagai negara adikuasa kedua di dunia.

Hal itu dikatakan Tony Blair saat menyampaikan kuliah tahunan Ditchley. Tony Blair menyerukan kebijakan terhadap Beijing tentang “kekuatan plus keterlibatan” saat dia memperingatkan era dominasi politik dan ekonomi Barat akan segera berakhir.

Tony Blair mengatakan kekuatan Barat perlu meningkatkan pengeluaran pertahanan mereka untuk mempertahankan superioritas militer mereka sambil memperluas “kekuatan lunak” mereka dengan membangun hubungan dengan negara-negara berkembang.

Pada saat yang sama negara-negara barat perlu segera mengakhiri "kegilaan" dalam politik domestik mereka dan memulihkan "alasan dan strategi".

“Bagaimana Inggris pernah mencapai titik di mana Nigel Farage dan Jeremy Corbyn datang untuk waktu yang singkat namun penting untuk membentuk politik kita? Atau Amerika ke tempat di mana apakah Anda divaksinasi menunjukkan kesetiaan politik?" kata Tony Blair.

Baca Juga: China Tidak Bermaksud Membantu Rusia Menyiasati Sanksi dari Negara-Negara Barat

Ia melanjutkan, kegilaan dalam politik barat sendiri harus dihentikan. "Kami tidak mampu membeli kemewahan fantasi yang memanjakan. Kita perlu menempatkan kembali alasan dan strategi. Dan kita perlu melakukannya dengan segera,” tambah Tony Blair.

Di China, Tony Blair mengatakan bahwa mereka telah mengejar Amerika Serikat di banyak bidang teknologi, sementara Presiden China Xi Jinping tidak merahasiakan ambisinya untuk mengembalikan Taiwan ke pemerintahan Beijing.

Pada saat yang sama, invasi "brutal dan tidak dapat dibenarkan" Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina menunjukkan bahwa mereka tidak dapat lagi secara otomatis mengharapkan kekuatan besar dunia untuk mematuhi norma-norma internasional yang diterima.

Kita akan segera mengakhiri dominasi politik dan ekonomi Barat. Dunia setidaknya akan menjadi bi-polar dan mungkin multi-polar, ujar Tony Blair.

“Sebagai akibat dari tindakan Putin, kami tidak dapat mengandalkan kepemimpinan China untuk berperilaku dengan cara yang kami anggap rasional,” katanya.

Baca Juga: Perang Rusia-Ukraina: Antara Kejutan Risiko dan Urgensi Percepatan Energi Terbarukan

'Jangan salah paham denganku. Saya tidak mengatakan dalam waktu dekat, bahwa China akan berusaha merebut Taiwan dengan paksa. Tetapi kami tidak dapat mendasarkan kebijakan kita pada kepastian bahwa itu tidak akan terjadi," ucapnya.

“Dan bahkan meninggalkan Taiwan, kenyataannya adalah China di bawah kepemimpinan Xi bersaing untuk mendapatkan pengaruh dan melakukannya secara agresif,” terangnya.

Tony Blair mengatakan Beijing akan bersaing tidak hanya untuk kekuasaan tetapi melawan sistem Barat, cara Barat  memerintah dan hidup dan bahwa Barat harus cukup kuat untuk mempertahankan sistem dan nilai-nilainya.

Tony Blair menegaskan, perubahan geo-politik terbesar abad ini akan datang dari China bukan Rusia.

Baca Juga: Tiga Sekutu Barat Bangun Kabel Serat Optik di Pasifik Demi Hadang Dominasi Beijing

Barat akan segera mengakhiri dominasi politik dan ekonomi Barat. Dunia setidaknya akan menjadi bi-polar dan mungkin multi-polar.

“Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah modern bahwa Timur bisa setara dengan Barat,” tutur Tony Blair.

Dengan China, serta negara-negara seperti Rusia, Turki dan Iran – menuangkan sumber daya ke negara berkembang sambil membangun pertahanan yang kuat dan hubungan politik, Tony Blair mengatakan penting bagi Barat untuk tidak melupakan pentingnya kekuatan lunak.

“Kami memiliki peluang besar. Negara berkembang lebih memilih bisnis Barat. Mereka sekarang jauh lebih skeptis terhadap kontrak China daripada satu dekade lalu. Mereka mengagumi sistem Barat lebih dari yang kita sadari,” katanya.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru