Mantra Sukses Warren Buffet: Jadilah Serakah Ketika Orang Lain Takut

Rabu, 07 September 2022 | 10:39 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Mantra Sukses Warren Buffet: Jadilah Serakah Ketika Orang Lain Takut

ILUSTRASI. Salah satu mantra Warren Buffet yang terkenal adalah nasehatnya yang berbunyi: jadilah serakah saat orang lain takut. REUTERS/Rick Wilking


KONTAN.CO.ID - Miliarder legendaris Warren Buffett baru-baru ini merayakan ulang tahunnya yang ke-92. Tetapi bahkan di usia tuanya, leluconnya terus menghibur orang.

Dalam salah satu ucapannya yang paling lucu, dia pernah mengatakan bahwa dia dan wakil ketua Berkshire Hathaway Charlie Munger berusia 190 tahun bersama.

Melansir Outlookindia.com, Munger adalah wakil ketua Berkshire Hathaway yang berusia 98 tahun, perusahaan terkenal yang didirikan Warren Buffett. Selama bertahun-tahun, Warren Buffett telah berinvestasi di banyak perusahaan raksasa yang menghasilkan keuntungan, membantunya dan kliennya menghasilkan rekor pendapatan.

Mantra kesuksesan Warren Buffett adalah fokusnya yang tak tergoyahkan pada produk perusahaan dan kemampuannya untuk menghasilkan keuntungan.

Tulisan-tulisan ekonom Amerika terkemuka Benjamin Graham tentang investasi nilai sangat memengaruhi Warren Buffett di tahun-tahun awal investasinya.

“Ide dasar dari investasi adalah melihat saham sebagai bisnis, menggunakan fluktuasi pasar untuk keuntungan Anda, dan mencari margin keamanan. Itulah yang diajarkan Ben Graham kepada kami. Seratus tahun dari sekarang, mereka masih akan menjadi landasan investasi,” Warren Buffett pernah berkata.

Baca Juga: Investasi yang Tak Dilirik Warren Buffett: Emas, Bitcoin, Properti

Salah satu mantra Warren Buffet yang terkenal adalah nasehatnya yang berbunyi:

"Takutlah ketika orang lain serakah dan serakahlah ketika orang lain takut." 

Pepatah kuno di Wall Street bahwa dua emosi mendorong pasar - ketakutan dan keserakahan - menggarisbawahi maksudnya.

Ketika pasar jatuh, sentimen ketakutan tinggi, dan ketika pasar naik, keserakahan mendominasi. 

Jadi Warren Buffett percaya seseorang harus berinvestasi dalam saham dengan nilai intrinsik yang tinggi. Misalnya, saham bisa turun karena alasan yang tidak terkait dengan saham. Dengan cara ini, Anda juga bisa mendapatkan saham favorit Anda dengan harga diskon.

Mengutip Investopedia, pernyataan ini agak bertentangan dengan pandangan pasar saham dan berhubungan langsung dengan harga aset: ketika orang lain serakah, harga biasanya mendidih, dan orang harus berhati-hati agar mereka tidak membayar lebih untuk aset yang kemudian mengarah pada return yang rendah. Ketika orang lain takut, hal itu mungkin memberikan peluang investasi yang bernilai baik.

Karena harga adalah apa yang Anda bayar, dan nilai adalah apa yang Anda dapatkan, membayar harga yang terlalu tinggi dapat mengurangi keuntungan. 

Untuk menguraikan ini, nilai saham relatif terhadap jumlah pendapatan yang akan dihasilkannya selama umur bisnisnya. Secara khusus, nilai ini ditentukan dengan mendiskontokan semua arus kas masa depan kembali ke nilai sekarang, atau nilai intrinsik.

Bertindak serakah ketika orang lain takut dan menuai hasil yang lebih baik dalam situasi yang tepat. Menurut Warren Buffett,  dalam hal ini prediktabilitas harus ada.

Baca Juga: Warren Buffett Bandingkan Lahan Pertanian dengan Bitcoin, Mana yang Dia Pilih?

Salah satu contoh yang dilakukan Warren Buffett adalah sebagai berikut:

Warren Buffett bukan hanya investor kawakan. Dia mungkin adalah apa yang Anda sebut sebagai “investor nilai yang berorientasi bisnis.” 

Ini berarti dia tidak membeli setiap dan semua saham hanya karena sedang dijual. Awalnya, pendekatan itu adalah gaya Ben Graham (dan juga gaya Warren Buffett, pada awalnya). 

Dikenal sebagai gaya investasi "puntung cerutu", pendekatan ini mengambil puntung cerutu bisnis yang dibuang di pinggir jalan, menjualnya dengan diskon besar untuk mendapatkan nilai buku dengan satu isapan yang tersisa di dalamnya. 

Ben Graham mencari "jaring bersih" atau bisnis dengan harga di bawah aset lancar bersih atau aset lancar dikurangi total kewajiban.

Meskipun Warren Buffett memulai karir investasinya dengan cara ini, dalam menghadapi peluang bersih-bersih yang lesu, ia berevolusi. Dengan bantuan Charlie Munger, ia menemukan lahan bisnis yang luar biasa, rumah bagi See's Candy dan Coca-Cola, bisnis dengan ekonomi kompetitif yang tahan lama. 

Warren Buffett kemudian mencari harga yang bagus dan memanfaatkan peluang ketika orang lain takut. Seperti yang dia katakan di masa lalu, jauh lebih baik untuk membeli bisnis yang lumayan bagus dengan harga yang bagus daripada bisnis yang sangat bagus dengan harga yang bagus. 

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru