kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,69   1,09   0.11%
  • EMAS1.132.000 -0,26%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Marah, Korut Tembakkan 2 Rudal saat Kapal Induk AS Unjuk Kekuatan dengan Korsel


Selasa, 28 Maret 2023 / 05:26 WIB
Marah, Korut Tembakkan 2 Rudal saat Kapal Induk AS Unjuk Kekuatan dengan Korsel
ILUSTRASI. Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek di lepas pantai timurnya pada Senin (27/3/2023), KCNA via REUTERS


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - SEOUL/BUSAN. Militer Korea Selatan mengungkapkan, Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek di lepas pantai timurnya pada Senin (27/3/2023), saat kapal induk AS melakukan latihan gabungan angkatan laut dengan Korea Selatan sebagai peringatan kepada Pyongyang.

Melansir Reuters yang mengutip Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan, rudal-rudal itu terbang sekitar 370 km (230 mil) setelah diluncurkan dari provinsi Hwanghae Utara pada pukul 7:47 pagi pada hari Minggu.  

Peluncuran terbaru Korea Utara terjadi ketika kelompok kapal induk AS yang dipimpin oleh USS Nimitz bergabung dengan latihan militer dengan Korea Selatan di perairan internasional di lepas pantai selatan pulau Jeju.

Menurut Kementerian Pertahanan Seoul, kapal induk itu dijadwalkan tiba di pangkalan angkatan laut di Busan pada hari Selasa dalam partisipasi pertamanya di Korea Selatan selama hampir enam tahun, sebagian untuk menandai ulang tahun ke-70 aliansi tersebut. Pada bulan September, kapal induk lain USS Ronald Reagan mengunjungi pelabuhan tersebut.

Latihan itu dirancang untuk meningkatkan pelaksanaan penangkalan AS seperti kemampuan militernya, terutama kekuatan nuklir, untuk mencegah serangan terhadap sekutunya. Yakni dengan mengerahkan aset strategis Amerika di tengah meningkatnya ancaman Korea Utara.

Baca Juga: Korea Utara Uji Coba Drone Tempur Bawah Laut Berkemampuan Nuklir

Laksamana Muda Christopher Sweeney, komandan kelompok serang, tidak merinci bagaimana ia mendeteksi dan menanggapi uji coba rudal Korea Utara. Namun dia mengatakan pihaknya "terinformasi dengan baik" tentang kegiatan semacam itu. 

“Penting bagi kami untuk dapat berintegrasi dengan sekutu angkatan laut kami dan berbagi informasi dan interoperabilitas kami, karena kami tidak suka dipaksa – saya rasa tidak ada orang yang menyukai pengganggu,” kata Sweeney kepada wartawan dari kapal induk.

Ketika ditanya tentang seruan yang meningkat di Korea Selatan untuk mengerahkan aset strategis Amerika secara permanen, dia berkata: "Amerika Serikat memiliki aset strategis yang siap digunakan setiap hari dan kami dapat terus mengerahkan aset tersebut."

Korea Utara telah meningkatkan uji militernya dalam beberapa pekan terakhir, dengan menembakkan beberapa rudal jelajah untuk mempraktikkan serangan nuklir taktis, dan menguji apa yang disebutnya drone serangan bawah air berkemampuan nuklir.

Militer Korea Selatan mengutuk peluncuran Korea Utara sebagai provokasi serius dan mengatakan akan terus membangun kemampuan untuk "menanggapi setiap provokasi secara luar biasa".

Baca Juga: Kim Jong Un Minta Militernya Siapkan Serangan Nuklir untuk Mencegah Perang

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan, peluncuran terbaru tidak menimbulkan ancaman langsung, tetapi menyoroti dampak destabilisasi dari program senjata nuklir Pyongyang yang melanggar hukum.

Pemerintah Jepang juga mengatakan telah mengajukan "protes keras" kepada Korea Utara.

Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Hirokazu Matsuno mengatakan Korea Utara kemungkinan akan meningkatkan kegiatan provokatif, termasuk kemungkinan uji coba nuklir.

Pejabat AS dan Korea Selatan selama hampir satu tahun memperingatkan bahwa Korea Utara dapat melakukan uji coba nuklir pertamanya sejak 2017.

Sekutu telah melakukan serangkaian pelatihan bersama dalam beberapa pekan terakhir termasuk latihan udara dan laut yang melibatkan pembom B-1B Amerika, dan latihan pendaratan amfibi skala besar pertama mereka dalam lima tahun.

Mereka telah menyelesaikan latihan musim semi reguler, yang disebut Freedom Shield 23, minggu lalu, tetapi pelatihan lapangan lainnya berlanjut, juga termasuk latihan pendaratan amfibi yang melibatkan kapal serbu amfibi AS.

Pyongyang telah lama marah pada latihan sekutu, dengan mengatakan mereka sedang mempersiapkan invasi. Korea Selatan dan Amerika Serikat mengatakan latihan itu bersifat defensif.

Amerika Serikat memiliki sekitar 28.500 tentara di Korea Selatan.




TERBARU

[X]
×