kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45950,15   -24,18   -2.48%
  • EMAS989.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Masalah Sektor Properti di China Menjalar ke sektor Lain, Termasuk Baja


Minggu, 19 Desember 2021 / 10:17 WIB
Masalah Sektor Properti di China Menjalar ke sektor Lain, Termasuk Baja
ILUSTRASI. Properti China


Reporter: Adrianus Octaviano | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Masalah utang di sektor properti China tampaknya sudah mulai menular ke sektor-sektor pendukungnya. Industri baja menjadi salah satu yang sudah merasakan dampaknya dan tidak menutup kemungkinan juga akan menjalar ke sektor lain.

Krisis yang menyebar di perusahaan real estat merupakan peringatan bagi pembuat kebijakan karena ayunan dalam nasib industri baja akan memiliki dampak yang signifikan bagi ekonomi China, dengan semen, kaca, dan peralatan rumah tangga semuanya rentan terhadap penurunan permintaan.

Harga baja memang sudah turun dari rekor tertinggi yang terlihat awal tahun ini karena berkurangnya permintaan dari kegiatan konstruksi, yang menyumbang lebih dari setengah konsumsi logam, sementara harga saham pembuat baja juga telah dirugikan.

Padahal, produsen baja termasuk yang berkinerja terbaik dari seluruh ekonomi China selama tiga kuartal pertama tahun 2021, dengan 28 pabrik besar yang terdaftar di China mengantongi lebih dari 106 miliar yuan setara US$ 16,61 miliar dalam laba bersih, naik 174% tahun-ke-tahun dan 129% lebih tinggi dibandingkan pra-pandemi 2019.

Tapi masa booming di sektor baja sudah berakhir karena kelumpuhan yang melanda industri konstruksi raksasa China memicu kontraksi yang jarang terjadi dalam aktivitas pembangunan di seluruh negeri. Perlambatan di sektor real estat telah mengurangi produksi baja mentah bulanan China lebih dari 20% sejak September.

Baca Juga: Putin: Rusia Terdepan dalam Teknologi Rudal Hipersonik

"Kami biasanya menimbun produk baja di musim dingin dengan harga yang relatif lebih rendah dan menjualnya setelah liburan tahun baru ketika konsumsi kembali. Tapi kami menunda tahun ini. Masih ada ketidakpastian di pasar real estat untuk 2022 dan situasinya diperkirakan tidak akan sepenuhnya berbalik selama enam hingga 12 bulan lagi," kata Qi Xiaoliang, pedagang baja yang berbasis di Beijing dikutip dari Bloomberg, Minggu (19/12).

Pada kuartal terakhir 2021, pasar properti terpukul lebih lanjut karena kegelisahan di sektor ini mengguncang sentimen pembeli yang sudah lemah, dengan stok perumahan yang tidak terjual di 100 kota terbesar China mencapai level tertinggi lima tahun pada November.

Permintaan untuk rumah diperkirakan akan semakin berkurang pada tahun 2022, memukul produsen hilir produk rumah tangga.

Produksi semen, bahan konstruksi lainnya, turun sekitar 16% untuk September-November secara tahun-ke-tahun, dan lebih rendah dibandingkan periode yang sama antara 2017 dan 2019. Permintaan ekskavator bumi juga turun dalam beberapa bulan terakhir.

Dampak limpahan yang meluas dari penurunan properti juga terlihat di tempat lain. Di industri peralatan, misalnya, produksi lemari es bulanan telah turun sejak Mei hingga November secara tahunan.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Financial Modeling & Corporate Valuation Fundamental Supply Chain Planner Development Program (SCPDP)

[X]
×