kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Menegangkan! 18 Pesawat Tempur China Kembali Masuk Zona Pertahanan Udara Taiwan


Jumat, 06 Mei 2022 / 19:13 WIB
Menegangkan! 18 Pesawat Tempur China Kembali Masuk Zona Pertahanan Udara Taiwan
ILUSTRASI. Menegangkan! 18 Pesawat Tempur China Kembali Masuk Zona Pertahanan Udara Taiwan


Sumber: Reuters | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  TAIPEI. Angkatan udara Taiwan bergegas melesat ke udara pada Jumat (6/5) untuk memperingatkan 18 pesawat China yang memasuki zona pertahanan udaranya, kata kementerian pertahanan Taiwan, bagian dari pola serangan reguler yang membuat marah pemerintah di Taipei.

Taiwan, yang diklaim China sebagai wilayahnya sendiri, telah mengeluhkan misi serupa yang berulang kali dilakukan pesawat China, yang telah menjadi kejadian umum selama dua tahun terakhir ini.

Taiwan saat ini dalam keadaan siaga tinggi karena kekhawatiran China dapat menggunakan invasi Rusia ke Ukraina untuk membuat langkah militer serupa di pulau itu, meskipun pemerintah Taipei belum melaporkan tanda-tanda bahwa Beijing akan menyerang.

Jumlah pesawat yang terlibat jauh dari serangan skala besar terakhir, 39 pesawat China pada 23 Januari, dan sejak itu, terbang dengan pesawat jauh lebih sedikit.

Baca Juga: Permintaan Tepung Tapioka yang Tinggi Dongkrak Kinerja Budi Starch & Sweetener (BUDI)

Kementerian tersebut mengatakan misi terbaru termasuk enam pesawat tempur J-11 dan enam J-16 China serta dua pembom H-6.

Tidak ada komentar langsung dari Kementerian Pertahanan China. China telah menggambarkan misi sebelumnya seperti untuk mempertahankan kedaulatan negara dan untuk melawan "kolusi" dengan pasukan asing - referensi terselubung untuk dukungan AS untuk Taiwan.

Pesawat pengebom tersebut, ditemani oleh pesawat anti-kapal selam Y-8, terbang ke selatan Taiwan melalui Selat Bashi yang memisahkan pulau itu dari Filipina.

Pesawat lainnya terbang di atas area di timur laut Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan di ujung atas Laut Cina Selatan, menurut peta kementerian.

Pesawat Tempur Taiwan dikirim untuk memperingatkan pesawat China dan rudal pertahanan udara dikerahkan untuk memantau kegiatan, kata kementerian itu, menggunakan kata-kata standar untuk bagaimana Taiwan menggambarkan tanggapannya.

Baca Juga: Perusahaan Manufaktur di Shanghai Kembali Membuka Aktivitas Pabrik




TERBARU

[X]
×