Menhan Inggris Sebut 25.000 Tentara Rusia Telah Tewas di Ukraina

Rabu, 29 Juni 2022 | 17:22 WIB Sumber: Evening Standard
Menhan Inggris Sebut 25.000 Tentara Rusia Telah Tewas di Ukraina

ILUSTRASI. Anggota layanan pasukan pro-Rusia berjalan di sepanjang jalan di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, Selasa (17/5/2022). Menteri Pertahanan Inggris Sebut 25.000 Tentara Rusia Telah Tewas di Ukraina.


KONTAN.CO.ID -  Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan 25.000 tentara Rusia telah tewas di Ukraina sejak dimulainya invasi yang dipimpin Presiden Rusia Vladimir Putin saat Wallace bersikeras bahwa perang Rusia  di Ukraina sebuah kegagalan.

Berbicara di KTT NATO di Madrid, Wallace mengatakan kepada LBC: "Saya masih akan mengatakan bahwa Ukraina menang. Mereka mengambil sejumlah besar biaya dari angkatan bersenjata Rusia."

“Ada 25.000 orang Rusia, menurut kami, telah tewas dalam pertempuran itu dalam waktu 112 hari atau 115 hari. Rusia telah gagal dalam semua tujuan utamanya," ucapnya.

Wallace melanjutkan, sekarang perang Rusia tersebut direduksi menjadi gerakan maju. Dimana dalam perang ini pasukan Rusia berusaha maju beberapa ratus meter setiap beberapa hari dengan biaya besar untuk menguasai bagian kecil Ukraina timur di sepanjang dua atau tiga sumbu. "Itu bukan kemenangan dalam buku siapa pun,” terang Wallace.

Baca Juga: Turki Akhirnya Setuju Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Itu terjadi ketika Wallance menyerukan pemeriksaan realitas pada pengeluaran pertahanan Inggris di tengah laporan perpecahan Kabinet atas investasi di militer Inggris.

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, dikatakan menolak seruan dari Wallace dan Menteri Luar Negeri Liz Truss untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan dalam merespons ancaman yang berkembang dari Rusia.

Pada hari Selasa, dia bersikeras bahwa Inggris jauh di depan target NATO untuk membelanjakan 2% dari PDB untuk pertahanan dan mengecilkan kritik bahwa Pemerintah akan melewatkan janji manifesto 2019 untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan sebesar 0,5% lebih dari inflasi.

Tetapi Wallace mengatakan kepada Times Radio: “Pada 2%, kami masih benar-benar tepat sasaran untuk mencapai akhir dari tinjauan pengeluaran ini pada dua persen atau di atas dua persen dari PDB pengeluaran untuk pertahanan," ucapnya.

“Jadi saya senang dengan posisi kami saat ini, saya senang sampai pertengahan 2024," ujarnya.

Baca Juga: Rusia Serang Mal, Presiden Ukraina Sebut Putin Telah Menjadi Teroris

“Pertanyaan yang menurut saya penting adalah apa yang terjadi di pertengahan dekade ini?"

“Itu adalah garis waktu yang kami siapkan untuk mengambil risiko kerentanan tertentu mengingat Rusia tidak berbahaya.".

“Sekarang itu telah berubah, perlu ada pemeriksaan realitas dengan apa yang telah dilakukan Rusia di Ukraina.”

Ditanya berapa banyak uang tambahan yang dia inginkan di Sky News, Wallace menjawab: “Berapa harga seutas tali? Semua kepala departemen akan mengatakan mereka menginginkan lebih banyak uang.”

Tetapi dia melanjutkan: “Jika Inggris ingin mempertahankan peran kepemimpinannya setelah tahun 2024, kita harus melihat investasi yang lebih besar. Kami menghabiskan 40 tahun mengambil dividen perdamaian di akhir Perang Dingin, terkadang penting untuk berinvestasi."

“Rusia sangat, sangat berbahaya sekarang di panggung dunia, dunia kurang aman daripada dua atau tiga tahun lalu dan tidak terlihat banyak berubah untuk dekade berikutnya. Saya pikir itulah momen di tengah dekade untuk mengatakan bahwa kita harus berkomitmen untuk meningkatkan pendanaan.”

Wallace mengakui bahwa dengan inflasi pada level tertinggi 40 tahun sebesar 9,1%, janji manifesto untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan sebesar 0,5% di atas tingkat itu tidak akan terpenuhi tahun ini.

Baca Juga: Putin Lakukan Perjalanan Perdana ke Luar Negeri Sejak Invasi Ukraina

Dia berkata: “Saya pikir seorang juru bicara No.10 mengatakan kemarin bahwa tidak mungkin mengingat perubahan signifikan terhadap inflasi.

“Saya telah berkecimpung dalam politik cukup lama untuk melihat setiap pemerintah tidak memenuhi manifestonya 100%. Kami berjanji untuk mencoba dan melakukan hal-hal ini," terangnya.

“Jika situasi ekonomi telah berubah atau hal-hal yang lebih sulit untuk disampaikan daripada yang orang pikirkan… tidak berarti mengatakan itu bukan aspirasi. Jika inflasi tidak terangkat tahun ini, kami akan berada di jalur yang tepat untuk memenuhi 0,5% kami.”

Johnson bersikeras bahwa Pemerintah akan memenuhi janji manifestonya ketika pengeluaran pertahanan dirata-ratakan selama Parlemen hingga 2024.

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Noverius Laoli

Terbaru