Menhan Inggris Sebut 25.000 Tentara Rusia Telah Tewas di Ukraina

Rabu, 29 Juni 2022 | 17:22 WIB Sumber: Evening Standard
Menhan Inggris Sebut 25.000 Tentara Rusia Telah Tewas di Ukraina

ILUSTRASI. Anggota layanan pasukan pro-Rusia berjalan di sepanjang jalan di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, Selasa (17/5/2022). Menteri Pertahanan Inggris Sebut 25.000 Tentara Rusia Telah Tewas di Ukraina.


Tetapi dia melanjutkan: “Jika Inggris ingin mempertahankan peran kepemimpinannya setelah tahun 2024, kita harus melihat investasi yang lebih besar. Kami menghabiskan 40 tahun mengambil dividen perdamaian di akhir Perang Dingin, terkadang penting untuk berinvestasi."

“Rusia sangat, sangat berbahaya sekarang di panggung dunia, dunia kurang aman daripada dua atau tiga tahun lalu dan tidak terlihat banyak berubah untuk dekade berikutnya. Saya pikir itulah momen di tengah dekade untuk mengatakan bahwa kita harus berkomitmen untuk meningkatkan pendanaan.”

Wallace mengakui bahwa dengan inflasi pada level tertinggi 40 tahun sebesar 9,1%, janji manifesto untuk meningkatkan pengeluaran pertahanan sebesar 0,5% di atas tingkat itu tidak akan terpenuhi tahun ini.

Baca Juga: Putin Lakukan Perjalanan Perdana ke Luar Negeri Sejak Invasi Ukraina

Dia berkata: “Saya pikir seorang juru bicara No.10 mengatakan kemarin bahwa tidak mungkin mengingat perubahan signifikan terhadap inflasi.

“Saya telah berkecimpung dalam politik cukup lama untuk melihat setiap pemerintah tidak memenuhi manifestonya 100%. Kami berjanji untuk mencoba dan melakukan hal-hal ini," terangnya.

“Jika situasi ekonomi telah berubah atau hal-hal yang lebih sulit untuk disampaikan daripada yang orang pikirkan… tidak berarti mengatakan itu bukan aspirasi. Jika inflasi tidak terangkat tahun ini, kami akan berada di jalur yang tepat untuk memenuhi 0,5% kami.”

Johnson bersikeras bahwa Pemerintah akan memenuhi janji manifestonya ketika pengeluaran pertahanan dirata-ratakan selama Parlemen hingga 2024.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru