Rusia Serang Mal, Presiden Ukraina Sebut Putin Telah Menjadi Teroris

Rabu, 29 Juni 2022 | 09:18 WIB Sumber: TheIndependent.co.uk
Rusia Serang Mal, Presiden Ukraina Sebut Putin Telah Menjadi Teroris

ILUSTRASI. President Ukraina Volodymyr Zelenskiy sebut Putin telah menjadi teroris setelah serang mal di Ukraina.

KONTAN.CO.ID -  Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin pada Selasa telah menjadi "seorang teroris" yang memimpin "negara teroris" dan mendesak pengusiran Rusia dari PBB.

Dalam pidato virtual kepada Dewan Keamanan PBB, Zelenskyy mendesak PBB untuk membentuk pengadilan internasional untuk menyelidiki “tindakan penjajah Rusia di tanah Ukraina” dan meminta pertanggungjawaban negara tersebut.

“Kita perlu bertindak segera untuk melakukan segalanya untuk membuat Rusia menghentikan pembunuhan massal,” kata Zelenskyy, memperingatkan bahwa jika tidak, “aktivitas teroris” Rusia akan menyebar ke negara-negara Eropa dan Asia lainnya, termasuk negara-negara Baltik, Polandia, Moldova, dan Kazakhstan.

“Putin telah menjadi teroris,” katanya.  “Aksi teroris setiap hari, tanpa akhir pekan. Setiap hari mereka bekerja sebagai teroris.”

Baca Juga: Rusia Tembakkan Rudal ke Mal Ukraina, 18 Tewas dan Puluhan Orang Hilang

Dalam mendesak penggulingan Rusia dari 193 anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Zelenskyy mengutip Pasal 6 Piagam PBB yang menyatakan bahwa seorang anggota “yang terus-menerus melanggar prinsip-prinsip yang terkandung dalam Piagam ini dapat dikeluarkan dari organisasi oleh Majelis Umum atas rekomendasi dari Dewan Keamanan.”

Pengusiran Rusia, bagaimanapun, hampir tidak mungkin. Itu karena sebagai anggota dewan tetap, Rusia akan dapat menggunakan hak vetonya untuk memblokir segala upaya untuk menggulingkannya.

Ukraina mengadakan pertemuan dewan setelah peningkatan serangan Rusia baru-baru ini termasuk serangan udara yang berapi-api pada hari Senin di pusat perbelanjaan yang ramai di pusat kota Kremenchuk yang menurut Zelenskyy menewaskan sedikitnya 18 orang dan melukai 30 lainnya.

"Puluhan hilang" dan potongan tubuh telah ditemukan termasuk tangan dan kaki, katanya, menambahkan bahwa sayangnya mungkin ada lebih banyak korban.

Baca Juga: Kremlin Pastikan Presiden Rusia Vladimir Putin akan Menghadiri KTT G20 di Bali

Pemimpin Ukraina memulai pidatonya dengan mencantumkan serangan Rusia dalam beberapa hari terakhir dan memberikan nama depan dan usia banyak korban.

Dia mengakhiri pidatonya dengan meminta 15 anggota Dewan Keamanan dan lainnya di ruangan itu untuk berdiri dalam penghormatan diam untuk memperingati "puluhan ribu" anak-anak dan orang dewasa Ukraina yang terbunuh dalam perang.

 

Editor: Noverius Laoli

Terbaru