Menlu AS dan Rusia Lakukan Percakapan Pertama Sejak Invasi ke Ukraina, Bahas Apa?

Sabtu, 30 Juli 2022 | 07:44 WIB Sumber: Reuters
Menlu AS dan Rusia Lakukan Percakapan Pertama Sejak Invasi ke Ukraina, Bahas Apa?

ILUSTRASI. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyapa Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov sebelum pertemuan mereka, di Jenewa, Swiss, 21 Januari 2022.

KONTAN.CO.ID -  WASHINGTON. Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken pada hari Jumat mengadakan percakapan telepon dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan menekan Kremlin untuk menerima 'proposal substansial' yang diajukan Washington untuk menjamin pembebasan dua orang Amerika yang ditahan di Rusia.

Dalam percakapan pertama mereka sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, kedua diplomat top itu tampak tetap pada posisi mereka yang ada, menurut pembacaan telepon dari Blinken dan kementerian luar negeri Rusia.

"Kami melakukan percakapan yang jujur ​​dan langsung," kata Blinken pada konferensi pers di Departemen Luar Negeri. 

"Saya mendesak Kremlin untuk menerima proposal substansial yang kami ajukan untuk pembebasan Paul Whelan dan Brittney Griner," katanya.

Diskusi mereka muncul ketika sumber yang mengetahui proses itu mengatakan Rusia mencoba menambahkan pembunuh terpidana Vadim Krasikov ke dalam pertukaran yang diusulkan. 

Baca Juga: Menlu AS dan Menlu Rusia Ogah Saling Bertemu di KTT Menlu G20 Bali

Para pejabat AS tidak memandang gagasan itu secara serius karena Krasikov berada dalam tahanan Jerman, antara lain, kata sumber itu, membenarkan sebuah laporan CNN. Meskipun tidak merinci, Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih menolak tawaran itu.

"Menahan dua sandera Amerika yang ditahan secara salah untuk pembebasan seorang pembunuh Rusia di tahanan negara ketiga bukanlah tawaran balasan yang serius. Ini adalah upaya itikad buruk untuk menghindari kesepakatan di atas meja yang harus diambil Rusia," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrienne Watson.

Seorang pejabat AS, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan panggilan itu berlangsung sekitar 25 menit dan itu "tanpa polemik dan bisnis."

Lavrov menyarankan kepada Blinken agar kedua belah pihak kembali berdiplomasi secara diam-diam mengenai masalah pertukaran tahanan.

"Mengenai kemungkinan pertukaran warga Rusia dan AS yang dipenjara, pihak Rusia sangat menyarankan untuk kembali ke praktik penanganan ini secara profesional dan menggunakan 'diplomasi diam-diam' daripada membuang informasi spekulatif," kata pernyataan kementerian luar negeri Rusia.

Baca Juga: Kalau Ukraina Ingin Memakai Lagi Pelabuhan Laut Azov, Rusia Minta Pembersihan Ranjau

Amerika Serikat minggu ini mengumumkan bahwa mereka membuat tawaran ke Rusia, beberapa minggu yang lalu, untuk mengamankan pembebasan bintang WNBA Brittney Griner dan mantan Marinir AS Paul Whelan tetapi tidak mengungkapkan apa yang ditawarkannya.

Sebuah sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan Washington bersedia menukar pedagang senjata Rusia Viktor Bout, yang menjalani hukuman penjara 25 tahun di Amerika Serikat, sebagai bagian dari kesepakatan.

Keluarga orang Amerika yang ditahan di luar negeri, banyak dari mereka oleh beberapa musuh utama AS, telah meningkatkan tekanan pada Presiden AS Joe Biden, yang terbaru dalam kasus peraih medali emas Olimpiade dua kali Griner, yang ditangkap atas tuduhan narkoba di Bandara, Mosko pada 17 Februari dan bisa menghadapi 10 tahun penjara.

Sebelumnya di Uzbekistan, Lavrov mengatakan pembicaraan tentang pertukaran tahanan telah berlangsung sejak pertemuan puncak di Jenewa tahun lalu di mana Presiden Vladimir Putin dan Biden telah sepakat untuk menunjuk pejabat untuk menyelidiki masalah tersebut.

Editor: Noverius Laoli

Terbaru