kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Menteri Israel: Diam-diam, Netanyahu bertemu dengan putra mahkota Saudi


Selasa, 24 November 2020 / 05:37 WIB
Menteri Israel: Diam-diam, Netanyahu bertemu dengan putra mahkota Saudi
ILUSTRASI. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.


Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JERUSALEM. Seorang pejabat Israel pada hari Senin (23/11/2020) mengatakan, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu melakukan perjalanan ke Arab Saudi dan bertemu dengan putra mahkota Mohammed bin Salman. 

Sebelumnya, Reuters memberitakan, media Israel mengatakan Netanyahu diam-diam telah terbang pada hari Minggu ke Neom, di Laut Merah, untuk melakukan pembicaraan dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Laporan pertemuan antara putra mahkota dan Netanyahu dibantah oleh menteri luar negeri Arab Saudi, Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud.

“Saya bertemu Pompeo di bandara dan pergi bersamanya ke pertemuan itu. Saya kemudian membawanya kembali ke bandara. Pejabat Saudi dan Amerika adalah satu-satunya yang hadir,” katanya seperti yang dikutip Reuters.

Baca Juga: Putra Mahkota Arab Saudi gelar pembicaraan rahasia dengan Perdana Menteri Israel?

Arab Saudi telah lama memperjuangkan perjuangan kemerdekaan Palestina dan menghindari kontak resmi dengan Israel.

Netanyahu, berbicara di depan umum setelah penyangkalan Saudi, tampak berhati-hati tentang perjalanan apa pun yang dia lakukan.

Saat ditanya pada pertemuan faksi sayap kanan Likud tentang kunjungan Saudi, Netanyahu menjawab: “Apakah Anda serius? Teman-teman, selama bertahun-tahun saya tidak pernah mengomentari hal-hal seperti itu dan saya tidak berniat untuk mulai melakukannya sekarang.”

Baca Juga: Militer Israel melancarkan serangan udara di Jalur Gaza

Juru bicara Pompeo menolak berkomentar.

Tetapi ketika ditanya tentang laporan media Israel, Yoav Gallant, seorang anggota kabinet keamanan Netanyahu, mengatakan kepada Radio Angkatan Darat: “Fakta bahwa pertemuan itu terjadi, dan diumumkan ke publik, bahkan jika setengah resmi sekarang, adalah masalah yang sangat penting.”

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz, dalam pidatonya, mengutuk "kebocoran penerbangan rahasia ke Arab Saudi yang tidak bertanggung jawab".




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×