Menteri Luar Negeri Anggota G7 Mengutuk Tindakan Keras Atas Penanganan Protes di Iran

Sabtu, 05 November 2022 | 15:15 WIB Sumber: Arab News
Menteri Luar Negeri Anggota G7 Mengutuk Tindakan Keras Atas Penanganan Protes di Iran

ILUSTRASI. Para menteri G7 mengutuk tindakan keras protes Iran. REUTERS/Stephanie Keith 


KONTAN.CO.ID - JEDDAH. Para menteri luar negeri dari kelompok negara-negara G7 pada hari Jumat mengecam tindakan keras rezim Teheran terhadap gelombang protes yang melanda Iran.

“Kami mengutuk penggunaan kekuatan yang brutal dan tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa damai,” kata para menteri setelah pembicaraan di Jerman.

“Kami menganjurkan hak semua orang Iran untuk mengakses informasi, dan kami menyesalkan erosi ruang sipil pemerintah Iran, dan jurnalisme independen, yang menargetkan pembela hak asasi manusia, termasuk dengan menutup internet dan media sosial,” kata mereka.

G7 juga mengkritik kegiatan destabilisasi Teheran di dan sekitar Timur Tengah, seperti pasokan senjata, termasuk drone. Para menteri mengatakan proliferasi semacam itu mengganggu stabilitas kawasan dan meningkatkan ketegangan yang sudah tinggi.

Baca Juga: Khawatir Diserang Iran, Arab Saudi Mengadu ke Amerika Serikat

Demonstrasi nasional meletus di seluruh Iran setelah kematian 16 September dalam tahanan polisi moral atas Mahsa Amini, seorang wanita Kurdi yang telah ditahan karena mengenakan jilbabnya dengan cara yang “tidak sopan”. 

Para pengunjuk rasa, banyak dari mereka adalah wanita, dengan berani menanggalkan jilbab mereka, memotong rambut mereka di depan umum, dan menyerukan pencopotan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei.

Pasukan keamanan telah menanggapi dengan tindakan keras brutal di mana lebih dari 500 orang tewas dan sedikitnya 25.000 ditangkap, menurut kelompok pembangkang. Protes berlanjut pada hari Jumat di kota Zahedan, Khash dan Saravan di Sistan-Baluchistan, sebuah provinsi miskin di dekat perbatasan dengan Pakistan dan Afghanistan yang telah menjadi sarang kerusuhan.

Beberapa orang terluka dalam bentrokan ketika pengunjuk rasa menyerang sebuah gedung pemerintah di Khash dan membakar beberapa kendaraan, dan pasukan keamanan melepaskan tembakan. Rekaman video online menunjukkan bank yang terbakar dan etalase toko yang rusak di Khash setelah kerusuhan, dengan asap hitam mengepul dari sebuah bangunan.

Baca Juga: 26 Warga Asing Jadi Korban Tewas Tragedi Halloween Itaewon, Korea Selatan

Seorang ulama senior di Zahedan mendesak penguasa Iran untuk mengadakan referendum untuk mengetahui apa yang diinginkan rakyat Iran. 

"Anda harus menyelesaikan masalah Anda dengan bangsa ini yang pernah memberi Anda legitimasi," kata Molavi Abdolhamid saat salat Jumat. 

“Mayoritas orang tidak puas sekarang. Jika Anda tidak setuju, maka adakan referendum dengan pengamat internasional,” tambahnya.

Editor: Handoyo .

Terbaru