Minta Anggota untuk Jalankan Rencana Darurat, Uni Eropa: Rusia Memeras Kami

Kamis, 21 Juli 2022 | 06:25 WIB   Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie
Minta Anggota untuk Jalankan Rencana Darurat, Uni Eropa: Rusia Memeras Kami

ILUSTRASI. Uni Eropa mengatakan kepada negara-negara anggota untuk memangkas penggunaan gas sebesar 15% hingga Maret. Sumber foto : rp.pl


KONTAN.CO.ID - LONDON. Pada Rabu (20/7/2022), Uni Eropa mengatakan kepada negara-negara anggota untuk memangkas penggunaan gas sebesar 15% hingga Maret. Langkah ini merupakan bagian dari rencana darurat Uni Eropa setelah Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan bahwa pasokan yang dikirim ke Eropa dapat dikurangi lebih lanjut.

Melansir Reuters, pengiriman gas melalui pipa Nord Stream 1 dijadwalkan untuk dilanjutkan pada hari Kamis setelah penghentian sepuluh hari untuk pemeliharaan. Saluran tersebut menyumbang lebih dari sepertiga ekspor gas Rusia ke Uni Eropa.

Persediaan melalui Nord Stream 1 berkurang sebelum pemeliharaan karena perselisihan mengenai suku cadang yang disetujui dan sekarang dapat dipotong lebih lanjut. 

Aliran gas melalui rute lain, seperti Ukraina, juga menurun sejak invasi Rusia pada Februari.

Gangguan ini telah menghambat upaya Eropa untuk mengisi kembali toko gas sebelum musim dingin. Kondisi tersebut meningkatkan risiko penjatahan dan pukulan lain terhadap pertumbuhan ekonomi yang lemah jika Moskow lebih lanjut membatasi aliran sebagai pembalasan atas sanksi Barat atas perang di Ukraina.

Baca Juga: Uni Eropa Kian Cemas, Putin Beri Peringatan Ini Terkait Pasokan Gas

Komisi Eropa mengusulkan target sukarela bagi semua negara anggota untuk memangkas penggunaan gas sebesar 15% dari Agustus hingga Maret, dibandingkan dengan konsumsi rata-rata mereka pada periode yang sama.

“Rusia memeras kami. Rusia menggunakan energi sebagai senjata. Dan oleh karena itu, dalam hal apa pun, apakah itu pemutusan sebagian besar gas Rusia atau pemutusan total gas Rusia, Eropa harus siap,” Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen mengatakan, menurut Reuters.

Peringatan Putin

Sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa aliran gas alam Rusia ke pelanggan Eropa telah berkurang karena kesalahan Barat sendiri. Dia memperingatkan bahwa pasokan gas alam bisa terus berkurang.

Mengutip AP, pernyataan Putin semakin meningkatkan tekanan pada Uni Eropa, yang khawatir Rusia dapat memotong gas untuk mendatangkan malapetaka ekonomi dan politik di Eropa pada musim dingin.

Berbicara kepada wartawan Rusia di Teheran, di mana ia menghadiri pembicaraan dengan para pemimpin Iran dan Türkiye, Putin mengatakan jumlah gas yang dipompa melalui pipa Nord Stream ke Jerman akan turun lebih jauh dari 60 juta menjadi 30 juta meter kubik per hari, atau sekitar seperlima dari kapasitasnya, jika turbin tidak segera diganti.

Baca Juga: Gazprom Belum Terima Dokumentasi dari Siemens, Nord Stream 1 Masih Terkatung-katung

Dia menambahkan bahwa Rusia dapat meluncurkan pipa Nord Stream 2 yang baru saja selesai yang belum pernah beroperasi, tetapi mencatat bahwa itu hanya akan memiliki setengah dari kapasitas yang ditentukan karena sisanya telah digunakan untuk kebutuhan domestik.

Pemimpin Rusia itu juga memperingatkan Barat bahwa rencananya untuk membatasi harga minyak Rusia sebagai bagian dari sanksi atas Ukraina akan mengacaukan pasar minyak global dan membuat harga melonjak.

"Kami mendengar beberapa ide gila tentang membatasi volume minyak Rusia dan membatasi harga minyak Rusia," katanya. “Hasilnya akan sama – kenaikan harga. Harga akan meroket.”

Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

Terbaru